Ane Yansri

i'am a young housewife who works as a veterinarian. my hobby is shopping and travelling. i like fashion to beautify themselves. although women carrier but i'm always there for my little familly. i lOve yOu my hUsband and my littlE aNgeL..

Permalink phiiaunair’s photostream on Flickr.
Permalink

INFEKSI

TUGAS ILMU PENYAKIT INFEKSIUS I

COLIBACILLOSIS PADA UNGGAS

 

 

 

 

 

 

 

Oleh :

Alifianita Anake Yansri

NIM. 1009005111

 

logo-unud.gif

 

 

 

 

FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN

UNIVERSITAS UDAYANA

DENPASAR

2012


KATA PENGANTAR

 

Puji syukur marilah kita panjatkan atas kehadiran Allah SWT, karena atas ridho dan karunianya lah kami dapat menyelesaikan Makalah Ilmu Penyakit Infeksius I “Colibacillosis” ini dengan baik.

Dalam penyusunan makalah ini mungkin kami mengalami kesulitan dan kendala yang disebabkan oleh kemamapuan, pengetahuan, dan wawasan serta pola pikir kami. Namun berkat keyakinan, keinginan, dan usaha dengan sungguh-sungguh akhirnya semua hambatan itu dapat kami atasi dengan baik.

Kami menyadari sedalam-dalamnya bahwa kami tidaklah sempurna dalam pembuatan makalah ini. Dengan demikian kami berharap dengan dibuatnya makalah ini dapat memenuhi persyaratan dalam mata kuliah Ilmu Penyakit Infeksius I dan dapat bermanfaat bagi saya sebagai pembuat serta para pembaca.

Tidak lupa kami berterimakasih kepada rekan-rekan yang telah banyak membantu dalam proses pembuatan makalah ini.

 

 

Denpasar, Juni 2012

Penyusun


DAFTAR ISI

 

KATA PENGANTAR  …….……………………………………………    i

DAFTAR ISI  ……………………………………………………………    ii

DAFTAR GAMBAR …………………………………………………….    iii

BAB I                   PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang  …………………….……………… ……    1

1.2  Tujuan  ……………………………………….…………..    2

BAB II                  PEMBAHASAN

2.1 Etiologi  ………………………………………………….    3

2.2 Epidemologi  …………………………………………….     5

2.3 Patogenesis  ………………………………………………    6

2.4 Gejala Klinis  …………………………………………….    7

2.5 Patologi Anatomi  ……………………………………….     13

2.6 Diagnosa  …………………………………………………    14

2.7 Pengendalian

2.7.1 Pengobatan  ……………………………………….     15

2.7.2 Pencegahan  ……………………………………….     16

BAB III    PENUTUP

3.1 Kesimpulan  …………………………………………….      18

3.2 Saran  …………………………………………………….     18

DAFTAR PUSTAKA  ………………………………………………….     19


DAFTAR GAMBAR

 

Gambar 1. 1 Bakteri E. Coli  ……………………………………………… 4

Gambar 2. 1 Omphalitis pada DOC  ……………………………….            ……..  8

Gambar 2. 2 Swollen Head Syndrome (SHS)  ……………………………  9

Gambar 2. 3 Enteritis infeksi E. coli  ……………………………………..   9

Gambar 2. 4 Salpingitis  ………………………………………….……….   10

Gambar 3. 1 Colisepticemia  ………………………………………. …….   11

Gambar 3. 3 Panopthalmitis  ……………………………………………..    12

Gambar 3. 4 Coligranuloma  ……………………………………………..    13       


BAB I

PENDAHULUAN

 

     1.1. Latar belakang

Penyakit Colibacillosis disebabkan oleh bakteri (mikroorganisme) yang bernama Escherichia coli (E. Coli) yang terdapat pada usus besar dan usus belakang hewan berdarah panas, dan dapat bermigrasi ke bagian tubuh lain sehingga menimbulkan peradangan tunggal baik secara intrinsik (dari dalam) maupun ekstrinsik (dari luar).

Sifat penyakit koli selalu lebih banyak mengikuti adanya infeksi penyakit lain yang potensial mengganggu ayam (koalisi). Hampir semua mikroorganisme patogen bisa ikut koalisi dengan kolibasilois seperti: Infectious Laryngo Tracheitis (ILT), New Castle Desease (ND), Infectious Bronchitis dan Mycoplasma gallisepticum. Namun koalisi yang terbentuk tidak menguatkan posisi dan potensi masing-masing melainkan saling berebut kuasa dan bertahan untuk berkembang jadi lebih besar, sehingga yang dominan hanya satu atau dua mikroorganisme saja.

Penyakit koli dapat dikenali dengan gejala umum sayap terkulai, berhimpitan, lesu, pucat dan juga dengan melihat produktivitas pertambahan berat ayam yang terhambat, untuk ayam petelur mengakibatkan gangguan produksi, radang kantung hawa yang berupa munculnya gangguan pernafasan (air sacculitis) yang mirip dengan infeksi penyakit pernafasan lainnya, infeksi kantung kuning telur (yolksac infection) omphalitis atau inveksi pusat/navel infection dengan membengkak dan meradangnya bagian pusar ayam, septicemia akut pada semua usia, umumnya pada anak ayam saat embrional yang berasal dari telur yang kotor atau inkubator yang memiliki sanitasi rendah sedangkan untuk dewasa terjadi lewat udara dan mulut, muncul diare putih, dan munculnya mucus pada saluran reproduksi terutama bagian oviduct bengkak dengan eksudat menyerupai keju dengan bau busuk.
Penyebab penyakit koli yang dari luar bisa terjadi karena adanya pencemaran air minum ataupun pakan, namun yang paling signifikan adalah masalah air minum. Hal ini terjadi dikarenakan kebanyakan peternak tidak terlalu memperhitungkan kelayakan sumber air yang digunakan, tidak sedikit peternak yang menggali sumur dangkal sebagai sumber air, sedangkan sumur dangkal merupakan daerah rawan pencemaran kuman E.coli, apalagi untuk sumur dekat dengan septic tank ataupun mata air yang sudah tercemar bahan organis maupun an-organis dan diperparah dengan pemberian air tersebut tanpa disertai perlakuan khusus (klorinasi).

Untuk penanganan masalah E.coli dapat meliputi penerapan konsep UAP (udara, air, pakan). Dengan adanya ventilasi dan sirkulasi yang baik maka tercipta udara yang sehat dan bersih selain itu juga mengontrol kandungan amoniak dan sulfur yang sering muncul akibat pengelolaan kotoran yang kurang baik. Untuk masalah kwalitas air yang bersih dan sehat dapat dilakukan dengan klorinasi secara rutin dan terprogram, ataupun dengan penggunaan kaporit untuk mestirilisasi air, sedangkan untuk daerah yang mengandung logam berat maka langkah filtrasi dan perlakuan khusus harus ditempuh, selain itu juga pemeriksaan kualitas air ke laboratorium juga diperlukan. Masalah pakan tidak ada jalan lain selain menjaga kebersihan dari pencemaran baik dari segi tempat pakan maupun petugas kandang.

 

     1.2. Tujuan

-          Membahas dan memberikan informasi tentang penyakit Colibacillosis pada unggas.

-          Memenuhi tugas akhir semester mata kuliah Ilmu Penyakit Infeksius I.

 


BAB II

PEMBAHASAN

 

            Colibacillosis umumnya dianggap sebagai penyebab berbagai masalah kesehatan unggas. Bakteri Escherichia coli (E. coli) biasanya terdapat dalam jaringan atau saluran pernapasan ayam yang sakit. Infeksi oleh E. coli dianggap sebagai infeksi sekunder terhadap penyakit menular atau tidak menular sehingga sebagai  bagian yang memperumit suatu penyakit. E. coli bisa juga sebagai infeksi primer. Kejadian kolibasilosis belakangan ini pemunculannya sangat menonjol pada ayam pedaging, terutama yang berumur muda, antara 1 – 2 minggu. Angka kematian bisa mencapai 10% dan akan lebih besar lagi apabila disertai infeksi lain yang mengikutinya, seperti : ND, M. gallisepticum atau IB. Sebenarnya Kolibasilosis menyerang ayam semua umur, kebanyakan terjadi pada ayam yang dipelihara dalam keadaan sanitasi yang sangat rendah. Bakteri E. coli akan melimpah pada air yang kualitasnya jelek, terutama setelah turunnya hujan. Angka kematian bisa mencapai 10% dan akan lebih besar lagi apabila disertai infeksi lain yang mengikutinya, seperti: ND, M. gallisepticum atau IB.

            E. coli bersifat pathogen dan infeksinya dapat berbentuk kematian embrio pada telur tetas, infeksi yolksac, omfalitis, koliseptikemia, airsacculitis (radang kantong udara), enteritis, infeksi alat reproduksi (salpingitis). Berbagai bentuk kolibasilosis memiliki dampak ekonomik yang penting pada industri perunggasan, karena mengakibatkan  gangguan pertumbuhan, penurunan produksi, peningkatan jumlah ayam yang diafkir, penurunan kualitas karkas dan telur, penurunan daya tetas telur dan kualitas anak ayam hasil tetas serta mendukung timbulnya penyakit yang kompleks pada saluran pernapasan, pencernaan ataupun reproduksi yang cukup sulit diberantas.

 

     2.1. Etiologi

Escherichia coli ( E. Coli ) adalah bakteri gram negatif, tidak tahan asam, tidak membentuk spora dan umumnya berukuran 2-3 x 0,6 μm. E.coli bersifat motil karena memiliki flagella. Bakteri E.coli yang bersifat pathogen memiliki struktur dinding sel yang disebut pili. E. Coli dan sebagian besar bakteri enterik lainnya membentuk koloni bulat dan cembung. Beberapa strain E. Coli menyebabkan hemolisis dalam agar darah, kemampuan E. Coli dalam menghemolisis dapat menjadi salah satu metode penentuan patogenitas E. Coli. Bakteri ini dapat ditemukan pada berbagai infeksi pada hewan dan merupakan agen primer atau sekunder dari infeksi tersebut. Berdasarkan penyakit yang ditimbulkannya, dapat digolongkan menjadi dua kelompok. Pertama, E. coli yang bersifat oportunistik, artinya dapat menyebabkan penyakit dalam keadaan tertentu, misalnya kekurangan makanan atau mengikuti penyakit lain. Kedua, bersifat enteropatogenik/ enterotoksigenik, E. coli yang mempunyai antigen perlekatan dan memproduksi enterotoksin sehingga dapat menimbulkan penyakit. Faktor virulensi bakteri ini dipengaruhi oleh ketahanan terhadap fagositosis, kemampuan perlekatan pada epitel saluran pernafasan, dan ketahanan terhadap daya bunuh serum.



 

 

 

 

 

 

 


 

Gambar 1. 1 bakteri E. Coli

 

E. coli yang patogen ini mempunyai struktur dinding sel yang disebut “pili”, yang tidak ditemukan pada serotipe yang tidak patogen, dan “pili” inilah yang berperan dalam kolonisasi. Ada tiga macam struktur antigen yang penting dalam klasifikasi E. coli yaitu, antigen O (Somatik), antigen K (Kapsel) dan antigen H (Flagella). Determinan antigen (tempat aktif suatu antigen) O terletak pada bagian liposakarida, bersifat tahan panas dan dalam pengelompokannya diberi nomor 1,2,3 dan seterusnya. Antigen K  merupakan polisakarida atau protein, bersifat tidak tahan panas dan berinterferensi dengan aglutinasi O, sedangkan antigen H mengandung protein, terdapat pada flagella yang bersifat termolabil. Pada saat ini telah diketahui ada 173 grup serotipe antigen O, 74 jenis antigen K dan 53 jenis antigen H. Serotipe yang banyak menyebabkan penyakit pada unggas adalah O1, O2, O35 dan O78, dan dikenal patogenitasnya cukup tinggi. E. coli O111 juga tergolong patogen, karenadapat mengakibatkan kematian mendadak pada ayamyang sedang mulai bertelur dengan ditandai septikemia dan poliserositis fibrinosa. Selain itu, E. coli O111 ini juga merupakan salah satu jenis serotipe patogen terhadap manusia dan dapat menyebabkan gastroenteritis pada bayi yang sifatnya fatal.

 

     2.2. Epidemologi

Penularan penyakit terjadi secara vertikal dan horizontal. Penularan secara vertikal terjadi melalui saluran reproduksi induk ayam, yaitu melalui ovarium atau oviduk yang terinfeksi. Penularan E. coli yang terjadi melalui telur tetas akan menyebabkan kematian dini yang tinggi pada anak ayam. Anak ayam yang dihasilkan dari telur yang terkontaminasi akan mengandung sejumlah besar E. coli  di dalam usus atau feses, sehingga akan berakibat terjadinya penularan yang cepat pada suatu populasi tertentu. Sumber penularan terpenting pada telur adalah feses yang mengandung E. coli yang mengkontaminasi dan menembus kerabang telur serta selaput telur. Pencemaran telur oleh E.coli bisa terjadi di ovarium maupun oviduk yang terinfeksi oleh bakteri tersebut.

Penularan horizontal terjadi secara kontak langsung dengan ayam sakit atau secara tidak langsung melalui kontak dengan bahan/peralatan kandang yang tercemar. Penularan biasanya terjadi secara oral melalui ransum / air minum yang terkontaminasi bakteri melalui saluran pernapasan bersama debu diudara. Bakteri akan masuk ke dalam saluran pernapasan bagian bawah dan akan melekat di permukaan epitel. Perlekatan yang spesifik dari bakteri ini disebabkan karena adanya vili yang dimilikinya. Setelah melekat bakteri akan masuk ke peredaran darah dan akhirnya menimbulkan kerusakan pada kantong udara, perikardium jantung dan kapsula hati. Bakteri E. coli yang ganas dapat diisolasi terutama dari kantong udara dan perikardium jantung.

Larva dan kumbang hitam dewasa (Alphitobius diaperanus) berperan menularkan dan menyebarkan bakteri E.coli antar kandang atau peternakan. Cara penularan adalah ayam makan larva/kumbang dewasa atau akibat ayam kontak dengan feses kumbang yang tercemar bakteri E.coli.

 

     2.3. Patogenesis

E. Coli diklasifikasikan berdasarkan sifat karakteristik dari virulensinya dan tiap kelompok menyebabkan penyakit dengan mekanisme yang berbeda,  yaitu :
1.   Enterophatogenic E. Coli (EPEC)

Merupakan penyebab penting terjadinya diare. EPEC melekat pada sel mukosa   usus halus. Hilangnya mikrovili (effacement), pembentukan filamentous actin atau struktur seperti cangkir, dan biasanya EPEC masuk ke dalam mukosa. Karakteristik lesi dapat dilihat diatas mikograf elektron dari lesi biopsi usus halus. Akibat dari infeksi EPEC adalah diare yang cair, biasanya susah diatasi namun tidak kronis. Diare EPEC berhubungan dengan berbagai serotipe spesifik dari E. coli. Strain diidentifikasi dengan antigen O dan seringkali dengan antigen H. Waktu diare EPEC dapat diperpendek dan diare kronis dapat disembuhkan dengan pemberian antibiotik.

2.   Enterotoxigenik E. Coli (ETEC)

Merupakan penyebab umum diare. Beberapa strain ETEC memproduksi sebuah eksotoksin yang sifatnya labil terhadap panas atau LT (BM 80.000) dibawah kontrol plasmida. LT bersifat antigenic dan merangsang produksi penetralan antibodi dalam serum. Beberapa ikatan ETEC menghasilkan enterotoksin yang stabil terhadap panas STa (BM 1500-4000), di bawah kontrol genetika dari beragam kelompok plasmid. STa mengaktifkan guanil cyclase dalam sel epitelia enterik dan merangsang pengeluaran cairan. Sedangkan STb akan merangsang pengeluaran cyclic-independent dengan onset yang lebih pendek.

3.   Enterohemorragic E. Coli (EHEC)

Memproduksi verotoksin, dan dinamakan berdasarkan efek sitotoksik pada sel vero. EHEC banyak dihubungkan dengan hemoragik kolitis, sebuah bentuk diare yang parah, dan dengan sindrom uremik hemolitik, mikroangiopathi hemolitik anemia, dan trombositopenia.

4.   Enteroinvasive E. Coli (EIEC)

Strain EIEC memfermentasi laktosa dengan lambat atau tidak memfermentasi laktosa dan tidak motil. EIEC menyebabkan penyakit dengan menyerang sel epithelial mukosa usus.

5.   Enteroagregative E. Coli (EAEC)

Patogenesis EAEC penyebab diare tidak begitu dipahami dengan baik, meskipun demikian dinyatakan bahwa EAEC melekat pada mukosa intestinal dan menghasilkan enterotoksin dan sitotoksin. Akibatnya adalah mukosa rusak, pengeluaran sejumlah besar mukus dan terjadinya diare.

 

     2.4. Gejala Klinis

Gejala klinis Colibacillosis antara lain kematian mendadak yang terjadi pada bentuk akut, tanpa menunjukkan gejala klinis. Apabila penyakit berjalan kronis, maka gejala yang terlihat yaitu kelesuan, nafsu makan menurun serta munculnya gangguan pernafasan berupa ngorok pada malam hari disertai pengeluaran eksudat dari hidung. Beberapa kasus Colibacillosis terjadi pada organ reproduksi unggas sehingga agak sukar diamati. Eksudat pada kantong hawa dan radang fibrinosa pada kantong jantung dan permukaan hati. Gejala lain berupa radang pusar (omphalitis), septicaemia dan enteritis.

Infeksi colibacillosis bisa bersifat lokal atau sistemik dengan berbagai bentuk.
Bentuk Infeksi Lokal Colibacillosis :

1.   Omphalitis

Merupakan peradangan pada pusar. Infeksi ini terjadi karena kontaminasi pusar oleh jenis bakteri E. coli yang ganas. Telur yang terkontaminasi feses merupakan sumber utama terjadinya omphalitis. Bakteri masuk secra in ovo (melalui telur), jika induk ayam mengalami oophoritis (radang pada ovarium) atau salpingitis (radang pada saluran telur). Selain itu bakteri E. coli juga dapat mencemari telur melalui peralatan yang terkontaminasi bakteri. Omphalitis dapat juga terjadi dari translokasi (perpindahan) bakteri dari usus ayam atau aliran darah. Untuk kasus infeksi cara ini, pusar mungkin tidak terjadi perubahan. Embrio ayam dapat mengalami kematian sebelum atau setelah menetas. Pusar tampak membuka, basah dan kemerahan. Yolk sac (kuning telur) belum terserap, encer dan berbau busuk.



 

 

 

 

 

 

 

 


                              Gambar 2. 1 Omphalitis pada DOC

 

2.   Cellulitis

Peradangan dibawah kulit atau cellulitis, biasanya terjadi pada unggas dengan penyebab yang bermacam-macam, tetapi kebanyakan karena infeksi, E. coli. Kejadian cellulitis akut atau sub akut yang melibatkan perubahan pada periorbhital da jaringan subkutan di daerah kepala dapat memicu terjadinya penyakit Swollen Head Syndrome (SHS).



 

 

 

 

 

 

 


                     Gambar 2. 2 Swollen Head Syndrome (SHS)

 

3.   Diare

Jenis bakteri E. coli patogen yang bersifat enterotoxigenic (ETEC) akan menyebabkan terbentuknya akumulasi cairan diusus sehinga ayam akan mengalami diare (usus mengalami peradangan/enteritis). Enteritis ini akibat infeksi E.coli primer maupun sekunder. Infeksi sekunder terjadi akibat bakteri e.coli meninfeksi usus yang telah rusak akibat penyakit-penyakit yang lain. msalnya kosidiosis atau helminthiasis. Pada keadaan ini E.coli akan memperberat dari penyakit primernya.



 

 

 

 

 

 

 


                              Gambar 2. 3 Enteritis infeksi E. coli

 

 

4.   Salpingitis

Merupakan peradangan pada saluran telur/oviduk yang akan mengakibatkan penurunan produksi telur dan kematian secara sporadis pada ayam dewasa. Colibacillosis bentuk ini banyak ditemukan pada ayam petelur menjelang periode bertelur ataupun selama masa produksi. Salpingitis kadang dikelirukan dengan kasus telur yang tertahan di oviduk. Salpingitis terjadi akibat perpindahan bakteri E.coli dari kloaka ke Oviduk atau melalui kantung udara (air sacculitis). Salpingitis yang terjadi akibat perpindahan bakteri E.coli melalui kantung udara banyakk terjadi pada ayam umur muda dan merupakan infeksi sitemik.



 

 

 

 

 

 

 

 


                                          Gambar 2. 4 Salpingitis

 

Bentuk infeksi sistemik Colibacillosis (Colisepticemia). Bakteri E.coli masuk dalam sirkulasi darah, menginfeksi berbagai jaringan melalui luka pada usus atau saluran pernapasan.

1.   Colisepticemia bentuk pernapasan

Merupakan bentik Colisepticemia yang sering terjadi. Bakteri E.coli masuk dalam sirkulasi darah melalui kerusakan mukosa saluran pernapasan akibat agen infeksi maupun non infeksi. Faktor predisposisi terjadinya colisepticemia yaitu: Infeksi IB, ND, mycoplasma, kandungan amonia dalam kandang yang tinggi. Perubahan menyolok dar Colisepticemia bentuk pernapasan adalah pada jaringan saluran pernapasan (trakea, paru-paru dan kantung udara), pericardium dan peritoneum.



 

 

 

 

 

 

 

 


                              Gambar 3. 1 Colisepticemia

 

2.   Neonatal colisepticemia

Anak ayam peka terhadap infeksi neonatal colisepticemia pada umur 1-2 hari setelah menetas. Kematian terjadi sampai umur 1-2 hari setelah menetas. Kematian terjadi sampai umur 2-3 minggu dengan total kematian 10-20%. Kurang lebih 5 % dari kelompok anak ayam ini akan mengalami gangguan pertumbuhan. Jika bakteri E.coli tidak terkontrol, dapat terlokalisasi di tempat-tempat yang kurang terlindungi, yaitu: otak, mata, jaringan synoval(persendian,tendon, bursa sternalis) dan tulang.

3.   Panopthalmitis

Perpindahan bakteri E.coli ke mata merupakan hal yang jarang terjadi. Mata akan membengkak, bola mata nampak berawan dan buram, dimana perubahan ini diawali dengan kemerahan pada mata. Bentuk akhir dari infeksi ini mata akan atropi dan ayam mengalami kebutaan.

 

 

 

 

 



 

 

 

 

 

 

 

 


                                Gambar 3. 3 Panopthalmitis

 

4.   Meningitis

Bakteri E.coli di otak akan menyebabkan peradangan pada otak (meningitis) yang di unggas lebih dikenal dengan istilah enchepalitis.

5.   Coligranuloma.

Ditandai dengan bungkul-bungkul pada hati, sekum, duodenum dan penggantung usus. bentuk colibacillosis ini dapat menyebabkan kematian sampai 75%.

6.   Sinovitis dan Artritis

Unggas yang terinfeksi pincang atau ambruk.

7.   Panolphthalmitis

Unggas mengalami hypopyon, biasanya satu matanya buta.

10. Perikarditis

Sebagian besar serotipe E. coli setelah septicemia, menyebabkan perikarditis

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                  

 

 

 

 

 

 

                                                Gambar 3. 4 Coligranuloma

 

     2.5. Patologi Anatomi

Akibat infeksi bakteri E. coli menyebabkan beberapa perubahan secara mikroskopis dan mikroskopis pada unggas, antara lain  :

1.      AirsaculAitis

Infeksi pada kantong udara biasanya diikuti perikarditis dan perihepatitis. Secara mikroskopis lesi mengandung edema dan infiltrasi heterofil. Terdapat banyak proliferasi fibroblastik dan akumulasi sejumlah besar heterofil nekrotik di dalam eksudat kaseosa.

2.      Omfalitis

Saat abdomen membengkak dan anak ayam dibuka akan tampak yolk sac tidak diabsorbsi, tapi dipenuhi oleh cairan tidak berwarna atau coklat dan infeksi telah menyebar ke seluruh rongga perut. Kandungan normal yolk sac berubah dari viskositas, kuning kehijauan dan cair, kuning kecoklatan atau masa kaseosa.

3.      Koliseptisemia

Ginjal membesar dan berwarna hitam. Pada septisemi akut perubahan yang tersifat adalah hati yang berwarna kehijauan dan otot pektoralis yang kongesti, terdapat eksudat fibrinus yang menutupi permukaan hati. Secara mikroskopis hati menunjukkan kongesti disertai infiltrasi heterofil.

 

 

4.      Enteritis

Enterotocsigenic (ETEC) yang membebaskan toksin dapat menyebabkan akumulasi cairan pada usus. Selama infeksi E. coli akut selalu terdapat cairan menguning. Mukosa usus biasanya mengalami kongesti dan kadang-kadang mengalami deskuamasi akibat endotoksin yang dihasilkan oleh E. coli.

5.      Salpingitis

Ditandai dengan bentuk ovarium yang tidak teratur, ovarium berwarna kekuningan dan kerapkali ditemukan adanya folikel yang berubah menjadi cyst atau ruptur. Oviduk dapat mengalami obstruksi oleh adanya material yang mengkeju ataupun bagian dari telur yang pecah. Reaksi jaringan dalam oviduk ringan dan mengandung sebagian besar akumulasi heterofil di bawah epitelium. Estrogen yang tinggi tampak berhubungan dengan pertumbuhan E.coli di oviduk.

6.      Koligranuloma

Terdapat granuloma di hati, duodenum, sekum, dan mesenterium. Lesi tampak menyerupai tumor, organ mengeras, belang dan membesar.

7.      Sinovitis dan artritis

Persendian yang terkena akan membengkak dan jika dibuka dapat ditemukan cairan bening atau mengkeju di dalam persendian tersebut.

8.      Panolpthalmitis

Terjadi pernanahan, biasanya pada satu mata dan mengakibatkan kebutaan. Secara mikroskopis terdapat infiltrasi heterofil dan pagositosis mononuklear di mata serta giant cell terbentuk di sekitar area nekrosis.

 

     2.6. Diagnosa

Colibacillosis dapat didiagnosa berdasarkan gejala klinis, pemeriksaan makroskopis maupun mikroskopis serta isolasi dan identifikasi bakteri E. coli. Isolasi bakteri dapat berasal dari swab organ visceral seperti hepar, jantung, lien, perikardium, air sac dan yolk sac yang ditanam pada Eosine Methylene Blue (EMB) yang merupakan media selektif untuk E. coli yang diinkubasikan selama 24 jam pada suhu 370C, yang akan menghasilkan koloni berwarna metallic sheen. Identifikasi E. coli berdasarkan tes laboratorium yang meliputi pengecatan Gram atau sederhana, dan uji biokimia.

Diagnosa terhadap Colibacillosis dapat dibedakan berdasarkan strain E.coli yang bersifat patogenik dan nonpatogenik. Tempat pengambilan sampel, kondisi karkas dan lesi alami sangat berguna dalam menentukan apakah isolasi E.coli yang dilakukan tersebut relevan. Strain patogenik dapat menyebabkan kematian atau lesi karakteristik E.coli dalam waktu 3 hari. Tehnik kultur menggunakan media Congo Red telah dianjurkan untuk identifikasi E.coli patogenik.

Penyakit yang menjadi diferensial diagnosa kolibasilosis adalah mycoplasmosis, salmonellosis, pasteurellosis, pseudotuberculosis, erysipelas, chlamydiosis dan staphylococcosis.

 

     2.7. Pengendalian

 

2.7.1 Pengobatan

Terapi antimikrobial merupakan hal yang penting untuk menurunkan angka kejadian maupun mortalitas akibat Colibacillosis. Penggunaan amoksisilin, tetrasiklin, neomisin (aktifitas lokal di usus), gentamisin atau ceftiour (pada hatchery), sulfonamid, fluorokuinolon untuk terapi Colibacillosis.

Kuman E. coli kebanyakan sensitif / peka terhadap beberapa antibiotika seperti kelompok aminoglukosida (NEOXIN), polipeptida (MOXACOL), tetrasiklin, Sulfonamida, trimethoprim (COLIMAS) dan Quinolon (CIPROMAS, ENROMAS).

Apabila  setelah diobati dengan berbagai antimikroba tidak terjadi perubahan kearah penyembuhan, maka perlu dilakukan uji sensitivitas.

Pencegahan dengan menggunakan obat suntik Hiprasulfa – TS dan Gentipra, serta spray kandang dengan desinfektan Biodes-100, Septocid dan Glutamas, maupun pengobatan dengan menggunakan Neoxin, Moxacol, Colimas, Cipromas maupun Enromas, agar diperhatikan benar cara dan dosis pemakaiannya dan dilaksanakan sesuai dengan anjuran dari pembuatnya, agar mendapatkan efek pengobatan yang maksimal.

Beberapa antibiotik yang termasuk kelompok aminoglikosida yang biasa digunakan untuk mengatasi kolibasilosis adalah neomisin dan gentamisin, kelompok aminosiklitol, yaitu spektinomisin dan kelompok polipeptida, misalnya kolistin/polimiksin B. Kelompok tetrasiklin, antara lain preparat tetrasiklin, termasuk oksitetrasiklin, klortetrasiklin dan doksisiklin. Kombinasi sulfonamide dan trimetoprim juga bisa diupayakan dengan berbagai perbandingan. Kelompok kuinolon yang meliputi generasi asam nalidiksik/asam oksolinat, flumekuin, enrofloksasin, ofloksasin dan norfloksasin.

Sensitivitas E. coli terhadap antibiotik golongan Tetrasiklin, yaitu Tetrasiklin dan Oksitetrasiklin sangat rendah. E. coli baru menunjukkan sensitivitas pada level 50 miligram Tetrasiklin dan 40 miligram Oksitetrasiklin.

2.7.2 Pencegahan

Infeksi E. coli pada saluran pernapasan dapat diturunkan dengan memperbaiki ventilasi. Metode untuk mencegah infeksi pada saluran pencernaan belum diketahui dengan jelas, meskipun sudah mempertimbangkan bahwa ransum yang berbentuk pelet memiliki kontaminasi E. coli lebih sedikit dari pada bentuk kotoran serbuk, kotoran tikus merupakan sumber patogenik E. coli dan air yang sudah terkontaminasi. Pemberian klorin pada air minum tertutup (nipple) akan menurunkan terjadinya kolibasilosis dan pengafkiran karena air sakulitis.

Sumber penyebaran E. coli patogen yang paling penting diantara ternak adalah kontaminasi fekal pada telur yang sedang menetas. Pengumpulan telur yang lebih sering, menjaga kebersihan kandang, membuang telur yang pecah atau yang jelas-jelas telah terkontaminasi oleh kotoran serta disinfeksi telur 2 jam setelah di sirami dapat membantu menurunkan penyebaran bakteri E. coli. Makanan juga mempengaruhi kerentanan terhadap infeksi   E. coli.

Ayam yang diberi diet protein tinggi serta pemberian yang diselingi satu hari lebih tahan terhadap infeksi E. coli.


BAB III

PENUTUP

 

     3.1. Kesimpulan

Colibacillosis merupakan penyakit yang disebabkan oleh Pathogenic Escherichia coli, yang menyebabkan kerugian terutama pada unggas. Bakteri E. coli dapat menyebabkan penyakit primer pada ayam, tetapi dapat juga bersifat sekunder mengikuti penyakit lainnya, misalnya berbagai penyakit pernapasan dan pencernaan. E. coli telah tersebar dan ditularkan bersama air minum yang terkontaminasi oleh feses. Infeksi E. coli hingga tampak secara klinis dipengaruhi oleh faktor lingkungan yang jelek atau agen infeksi lainnya yang biasanya muncul menyertai, pada lingkungan yang kotor dan berdebu atau pada sekelompok ayam yang mengalami imunosupresif akibat penyakit infeksius atau yang mengalami stres akibat lingkungan. Kuman ini dapat ditemukan di dalam litter, kotoran ayam, debu/kotoran lain dalam kandang serta lingkungannya, pakan dan minuman. Penularan dapat terjadi melalui kontak langsung antara ayam yang sakit dengan ayam yang sensitif. Penularan secara tidak langsung dapat terjadi melalui kontak antara ayam yang sensitif dengan bahan-bahan yang tercemar oleh leleran tubuh atau feses ayam yang menderita Colibacillosis. Terapi antimikrobial merupakan hal yang penting untuk menurunkan angka kejadian maupun mortalitas akibat Colibacillosis. Penggunaan amoksisilin, tetrasiklin, neomisin (aktifitas lokal di usus), gentamisin atau ceftiour (pada hatchery), sulfonamid, fluorokuinolon untuk terapi Colibacillosis.

 

     3.2. Saran

Untuk melengkapi makalah ini membutuhkan lebih banyak informasi baik secara teori maupun penerapan langsung ke lapangan. Selain itu juga perlu didapatkan sumber secara langsung dari beberapa orang yang telah

berpengalaman pada penanganan kasus Colibacillosis.


DAFTAR PUSTAKA

 

Lutful Khabir, S. M. (2010). Avian Colibacillosis and Salmonellosis: A Closer

     Look at Epidemiology, Pathogenesis, Diagnosis, Control and Public Health

     Concerns. Environmental Research and Public Health. Public Health. 89-114.

 

Michael Haryadi Wibowo dan Agnesia Endang Trihapsari Wahyuni. (2008). Studi

     Patogenesisi Eserchia coli Isolat Unggas Pada ayam Pedaging Umur 15 Hari.

     Jurnal Veteriner. Vol. 9. 87-93.

 

Raji Mashood, Adekeye James, Kwaga Jacob, Bale James, and Henton Mayke.

     (2007). Serovars and biochemical characterization of Escherichia coli isolated

     from colibacillosis cases and dead-in-shell embryos in poultry in Zaria-Nigeria.

     Veterinarski arhiV. vol 77 (6), 495-505. http://www.pdfseeker.net/Serovars- 

     and-biochemical-characterization-of-Escherichia-coli-….html. tanggal akses 7 

     Juni 2012.

 

Nazaruddin Wawan, skh. (2009). Diagnosa Kolibasilosis pada Ayam Layer A-

     236. http://koas.vet-klinik.com/

     index.php?option=com_content&view=article&id=52:diagnosa-kolibasilosis-

     pada-ayam-layer-a-236&catid=35:koasistensi-diagnosa-

     laboratorium&Itemid=60. Tanggal akses 7 Juni 2012.

 

Anonymous. (2008).  Kolibasilosis.

     http://jogjavet.wordpress.com/2008/03/18/kolibasilosis/. Tanggal akses 7 Juni

     2012.

 

Rifafun. (2010). Kolibasilosi Pada Ayam.

     http://www.nusantaraku.org/forum/animal-forum/109284-kolibasilosis-pada-

     ayam.html. Tanggal akses 7 Juni 2012.

 

DVM, Eric Gingerich. (2011). E. Coli infections in poultry. Nutrition line.

     http://www.diamondv.com/languages/latin-america/nutrition-line-

     articles/poultry/

     February%202011_e%20coli%20infections%20in%20Poultry.pdf.

     Tanggal akses 7 Juni 2012.

 

Anonymous. (2010). Colibacillosis. http://www.poultryhub.org/bird-health-and-

     disease/colibacillosis/. Tanggal akses 7 Juni 2012.

 

 

Gusti Made Yudianto, drh. (2012). Colibacillosis.

     http://kesehatanunggas13.blogspot.com/2012/03/colibacillosis.html.

     tanggal akses 7 Juni 2012.

 

S. Kunta Adnan, drh. (2011). Infeksi Bakteri E coli Pada Unggas.  http://

     www.fedcosierra.com/2011/10/infeksi-bakteri-e-coli-pada-unggas.html.

     tanggal akses 7 Juni 2012.

 

S. Kunta Adnan, drh. (2011). Infeksi Bakteri E coli Pada Unggas.  http://

     www.fedcosierra.com/2011/12/penyakit-colibacillosis-akibat-bakteri.html.

     tanggal akses 7 Juni 2012.

Permalink
Permalink
Permalink
Permalink

PENYAKIT PARASIT RUMINANSIA

Walaupun penyakit cacingan tidak langsung menyebabkan kematian, akan tetapi kerugian dari segi ekonomi dikatakan sangat besar, sehingga penyakit parasit cacing disebut sebagai penyakit ekonomi. Kerugian-kerugian akibat penyakit cacing, antara lain : penurunan berat badan, penurunan kualitas daging, kulit, dan jerohan, penurunan produktivitas ternak sebagai tenaga kerja pada ternak potong dan kerja, penurunan produksi susu pada ternak perah dan bahaya penularan pada manusia.

  1. Fasciolosis

Merupakan penyakit yang disebabkan oleh cacing Fasciola sp. Pada umumnya yang banyak ditemukan di Indonesia adalah Fasciola gigantica. Fasciolosis pada kerbau dan sapi biasanya bersifat kronik, sedangkan pada domba dan kambing dapat bersifat akut. Kerugian akibat fasciolosis ditaksir 20 Milyard rupiah / tahun yang berupa : penurunan berat badan serta tertahannya pertumbuhan badan, hati yang terbuang dan kematian. Disamping itu kerugian berupa penurunan tenaga kerja dan daya tahan tubuh ternak terhadap penyakit lain yang tidak terhitung.
Etiologi
Fasciola sp, hidup di dalam hati dan saluran empedu. Cacing ini memakan
jaringan hati dan darah.
Siklus Hidup
Telur fasciola masuk ke dalam duodenum bersama empedu dan keluar bersama tinja hospes definitif. Di luar tubuh ternak telur berkembang menjadi mirasidium. Mirasidium kemudian masuk ke tubuh siput muda, yang biasanya genus Lymnaea rubiginosa. Di dalam tubuh siput mirasidium berkembang menjadi sporokista, redia dan serkaria. Serkaria akan keluar dari tubuh siput dan bisa berenang. Pada tempat yang cocok, serkaria akan berubah menjadi metaserkaria yang berbentuk kista. Ternak akan terinfeksi apabila minum air atau makan tanaman yang mengandung kista.
Ternak Rentan
Ternak yang rentan terhadap Fasciolosis adalah sapi, kerbau, kambing dan
ruminansia lain. Ternak berumur muda lebih rentan daripada ternak dewasa.
Gejala Klinis
Pada Sapi penderita akan mengalami gangguan pencernaan berupa konstipasi atau sulit defekasi dengan tinja yang kering. Pada keadaan infeksi yang berat sering kali terjadi mencret, ternak terhambat pertumbuhannya dan terjadi penurunan produktivitas. Pada Domba dan kambing, infeksi bersifat akut, menyebabkan kematian mendadak dengan darah keluar dari hidung dan anus seperti pada penyakit anthrax. Pada infeksi yang bersifat kronis, gejala yang terlihat antara lain ternak malas, tidak gesit, napsu makan menurun, selaput lendir pucat, terjadi busung (edema) di antara rahang bawah yang disebut “bottle jaw”, bulu kering dan rontok, perut membesar dan terasasakit serta ternak kurus dan lemah.
Kelainan Pasca Mati
Pada kasus akut akan ditemukan pembendungan dan pembengkakan pada hati, terdapat ptechie pada permukaan maupun sayatan hati, kantong empedu dan usus mengandung darah.
Pada kasus kronis, terlihat saluran empedu menebal dindingnya, mengandung parasit dan seringkali batu, disamping itu ditemukan pula anemia, kekurusan dan hati mengeras (sirosis hati).
Diagnosis
Diagnosis didasarkan pada gejala klinis, identifikasi telur cacing di bawah
mikroskopdan pemeriksaan pasma mati dari ternak yang mati.
Pencegahan
Tindakan pencegahan yang bisa dilakukan, antara lain memberantas siput secara biologik, misalnya dengan pemeliharaan itik/bebek, ternak jangan digembalakan di dekat selokan (genangan air) dan rumput jangan diambil dari daerah sekitar selokan.
Pengobatan
Pengobatan secara efektif dapat dilakukan dengan pemberian per oral Valbazen yang mengandung albendazole, dosis pemberian sebesar 10 - 20 mg/kg berat badan, namun perlu perhatian bahwa obat ini dilarang digunakan pada 1/3 pertama kebuntingan, karena menyebabkan abortus. Fenbendazole 10 mg/kg berat badanatau lebih aman pada ternak bunting. Pengobatan dengan Dovenix yang berisi zat aktif Nitroxinil dirasakan cukup efektif juga untuk trematoda. Dosis pemberian Dovenix adalah 0,4 ml/kg berat badan dan diberikan secara subkutan.Pengobatan dilakukan tiga kali setahun.
Diagnosis Banding
Penyakit Anthrax sering kali mirip dengan haemonchosis. Diagnosis terhadap Anthrax diteguhkan jika terlihat perdarahan dari hidung dan anus pada infeksi akut kambing dan domba. Pada Haemonchosis, diagnosis didasarkan pada terlihatnya gejala bottle Jaw.

  1. Nematodosis

Nematodosis adalah penyakit yang disebabkan oleh cacing Nematoda atau cacing gilig. Di dalam saluran pencernaan (gastro intestinalis), cacing ini menghisap sari makanan yang dibutuhkan oleh induk semang, menghisap darah/cairan tubuh atau bahkan
memakan jaringan tubuh. Sejumlah besar cacing Nematoda dalam usus bisa menyebabkan sumbatan (obstruksi) usus serta menimbulkan berbagai macam reaksi tubuh sebagai akibat toksin yang dihasilkan.
Pada ternak ruminansia telah diketahui lebih dari 50 jenis spesies, tetapi hanya beberapa spesies yang mempunyai arti penting secara ekonmis, antara lain sebagai berikut :
a. Haemonchus contortus

Penyakit yang disebabkan oleh cacing Haemonchus contortus disebut
Haemonchosis. Panjang cacing Haemonchus contortus betina antara 18 – 30 mm dan jantan sekitar 10 – 20 mm. Pada cacing betina secara makroskopis usus yang berwarna merah berisi darah saling melilit dengan uterus yang berwarna putih. Cacing dewasa berlokasi di abomasum domba dan kambing.
Siklus Hidup
Siklus hidup Haemonchus contortus dan Nematoda lain pada ruminansia bersifat langsung, tidak membutuhkan hospes intermediet. Cacing dewasa hidup di abomasum, memproduksi telur. Telur dikeluarkan oleh ternak bersama-sama pengeluaran feses. Di
luar tubuh hospes, pada kondisi yang sesuai, telur menetas dan menjadi larva. Larva stadium L1 berkembang menjadi L2 dan selanjutnya menjadi L3 , yang merupakan stadium infektif. Larva infektif menempel pada rumput-rumputan dan teringesti oleh
domba. Selanjutnya larva akan dewasa di abomasum.
Kerugian
Haemonchus adalah cacing penghisap darah yang rakus, setiap ekor per hari menghabiskan 0,049 ml darah, sehingga menyebabkan anemia. Anemia berlangsung melalui 3 tahap, yaitu tahap I, 3 minggu setelah infeksi ternak akan kehilangan darah dalam jumlah besar, hal ini merupakan tahap akut, tahap II, antara 3 – 8 minggu setelah
infeksi, kehilangan darah dan zat besi ternak berlangsung terus tetapi masih diimbangi oleh kegiatan eritropoetik, dan tahap III, terjadi kelelahan sitem eritropoetik yang disebabkan oleh kekurangan besi dan protein, dan hal ini merupakan tahap kronis.
Gejala Klinis
Anemia merupakan gejala utama dari infeksi Haemonchus bersamaan dengan kehilangan darah dan kerusakan usus. Terlihat busung di bawah rahang , diare, tapi kadang-kadang kambing sudah mati sebelum diare muncul. Gejala lain yang menonjol, yaitu : penurunan berat badan, pertumbuhan yang jelek dan penurunan produksi susu.
Diagnosis
Diagnosis dibuat berdasarkan gejala klinis, identifikasi telur-telur cacing di bawah mikroskop, serta bedah bangkai pada ternak yang mati juga akan membantu penetapan diagnosis.
Pencegahan
Tindakan pencegahan yang bisa dilakukan adalah jangan menggembalakan ternak terlalu pagi, pemotongan rumput sebaiknya dilakukan siang hari, pengobatan secara teratur dan mengurangi pencemaran tinja terhadap pakan dan air minum.
Pengobatan
Pengobatan yang bisa diberikan berupa kelompok benzilmidazole, antara lain albendazole dengan dosis 5 – 10 mg/kg berat badan, mebendazole dengan dosis 13,5 mg/kg berat badan dan thiabendazole dengan dosis 44 – 46 mg/kg berat badan. Albendazole dilarang dipakai pada 1/3 kebuntingan awal. Mebendazole dan thiabendazole aman untuk ternak bunting, tetapi thiabendazole sering menyebabkan resistensi.

b. Toxocara vitulorum (Neoascaris vitulorum)

Cacing Toxocara vitulorum termasuk klas Nematoda yang memiliki kemampuan lintas hati, paru-paru dan plasenta. Ukuran panjang cacing betina adalah sebesar 30 cm dan lebar 25 cm, warna kekuning-kuningan dengan telur agak bulat dab memiliki dinding yang tebal. Habitat cacing adalah pada sapi dan kerbau serta berlokasi di usus kecil.
Siklus Hidup
Telur dalam tinja tertelan oleh sapi atau kerbau dan menetas di usus halus menjadi laeva. Larva kemudian bermigrasi ke hati, paru-paru, jantung, ginjal dan bisa ke plasentadan masuk ke cairan amnion serta masuk ke dalam kelenjar mammae dan keluar bersama kolustrum.
Cara Penularan
Terdapat tiga cara penularan cacing Toxocara vitulorum, antara lain makan telur, tertelan tanpa sengaja, lewat plasenta pada saat fetus dan lewat kolustrum pada waktu menyusu induknya.
Gejala Klinis
Pada anak sapi atau kerbau terjadi diare dan ternak menjadi kurus. Pernah dilaporkan juga bisa menyebabkan kematian. Anak sapi yang tetap hidup akan mengalami gangguan pertumbuhan.
Diagnosis
Pemeriksaan telur cacing dalam tinja merupakan cara diagnosis adanya cacing ini.
Pengobatan dan pencegahan
Upata pengobatan cacing ini adalah dengan pemberian piperazin. Pengobatan
secara teratur pada anak sapi dan menjaga kebersihan kandang merupakan tindakan pencegahan yang diharuskan.

c. Oesophagostomum sp.(cacing bungkul)

Cacing bungkul dewasa hidup di dalam usus besar. Disebut cacing bungkul karena bentuk larva cacing ini dapat menyebabkan bungkul-bungkul di sepanjang usus besar. Ukuran rata-rata cacing bungkul dewasa betina antara 13,8 – 19,8 mm dan Jantan antara 11,2 – 14 5 mm. Gejala klinis yang ditemukan antara lain kambing kurus, napsu makan hilang, pucat, anemia dan kembung. Tinja berwarna hitam, lunak bercampur lendir atau darah segar.

d. Bunostomum sp (cacing kait)

Lokasi hidup cacing kait adalah di dalam usus halus kambing dan domba. Panjang caing jantan kira-kira 12 – 17 mm dan betina kira-kira 19 – 26 mm. Dikenal dengan cacing kait karena pada bagian ujung depan (kepala) cacing membengkok ke atas sehingga berbentuk seperti kait.
Gejala klinis yang bisa diamati antara lain ternak mengalami anemia, terlihat kurus, kulit kasar, bulu kusam, napsu makan turun, tubuh lemah. Tinja lunak dengan warna coklat tua. Perlu diketahui bahwa cacing Bunostomum sp menempel kuat pada dinding usus. Cacing memakan jaringan tubuh dan darah, sehingga walaupun jumlah cacing hanya sedikit, namun ternak cepat menunjukkan gejala klinis yang nyata.


e. Trichostrongylus sp (cacing rambut)

Cacing kelompok ini ukurannya sangat kecil dan hidup di dalam usus halur kambing dan domba. Dinamakan caing rambut karena tebalnya kurang lebih sama dengan rambut, sedangkan panjangnya kurang dari 10 mm. Telur cacing yang keluar bersama tinja akan berkembang menjadi larva apabila susana di luar, seperti kelembaban, suhu, oksigen cukup menguntungkan bagi kehidupannya, misalnya adanya tumpukan feses. Pada keadaan tersebut larva akan berkembang menjadi larva infektif. Di tempat penggembalaan larva dapat hidup sampai 6 bulan.
Kepekaan ternak terhadap serangan cacing ini tergantung beberapa faktor, antara lain umur, kualitas pakan, genetik dan pengaruh luar, misalnya pemberian obat-obatan. Kambing muda dan kualitas pakan yang jelek akan lebih peka terhadap serangan cacing.
Gejala klinis yang bisa diamati adalah ternak muda terlihat pertumbuhan terhambat, mencret dengan warna tinja hijau kehitaman, kurus dan diakhiri kematian. Ternak bisa tertular cacing ini dengan cara menelan telur berembrio yang terdapat di rumput-rumputan atau dengan cara menelan larva infektif atau larva menembus kulit.
Tindakan pencegahan terhadap penyakit nematodosis, antara lain berupa pemberian pakan kualitas tinggi dengan kuantitas yang cukup, menghindarkan berjubelnya ternak dalam satu petak penggembalaan, memisahkan ternak berdasarkan umur, menghindarkan ternak dari tempat-tempat becek, selalu memelihara kebersihan kandang dan lingkungan peternakan dan melakukan pemeriksaan feses dan pengobatan terhadap cacing secara teratur.

Cestodosis
Cacing Moniezea merupakan cacing Cestoda yang sering menyerang kambing. Cacing ini memiliki panjang tubuh bisa mencapai 600 cm dan lebar 1 – 6 cm. Bentuk cacing pipih, bersegmen dan berwarna putih kekuningan. Cacing ini jarang menimbulkan masalah, kecuali jika menyerang anak kambing yang sangat muda dan dalam jumlah
yang besar. Tungau digunakan sebagai inang antara bagi cacing.
Siklus Hidup Cacing pita dewasa hidup dalam usus kambing dan domba akan melepaskan segmen yang masak bersama tinja, segmen tersebut pecah dan melepaskan telur. Telurtelur cacing dimakan oleh tungau tanah yang hidup pada akar tumbuhan. Telur-telur dalam tubuh tungau menetas menjadi larva. Kambing/domba memakan tungau bersama-sama akar tanaman, seingga larva akan tertelan dan tumbuh menjadi dewasa di usus.
Gejala Klinis yang terlihat pada kambing penderita, antara lain badan kurus, bulu kusam, selaput mata terlihat pucat, anemis, terdapat gejala edema dan mencret. Biasanya potongan segmen yang matang keluar bersama tinja atau kadang menggantung di anus.
Diasisnya terlihat segmen yang menggantung di anus atau adanya potongan segmen cacing bersama tinja dan disertai dengan gejala klinis cukup memberikan petunjuk adanya infeksi cacaing Moniezea pada kambing. Apabila potongan cacing tidak ditemukan, maka diagnosis didasarkan dengan pemeriksaan telur cacing di bawah
mikroskop.

Sebagai upaya pencegahan dan pemberantasan terhadap cacing Moniezea, selain tindakan pengobatan pada ternak yang sakit, juga harus dilaksanakan pemberantasan terhadap insekta (serangga) yang dapat digunakan sebagai inang antara.
Pengobatan Bisa diberikan preparat obat, antara lain : albendazole, oxfendazole 5 mg/kg berat badan, cambendazole 20 – 25 mg/kg berat badan, fenbendazole 5 – 10 mg/kg berat badan atau mebendazole 13,5 mg/kg berat badan.

Permalink

PENYAKIT ZOONOSIS YANG DISEBABKAN OLEH VIRAL

PENYAKIT VIRAL PADA RUMINANSIA

1. PENYAKIT MULUT DAN KUKU (PMK)

a. Pengertian PMK
Penyakit mulut kuku adalah penyakit akut dan sangat menular pada: sapi, kerbau, babi, kambing, domba dan hewan berkuku genap lainnya. Sedangkan hewan berkuku satu (kuda dll.) kebal terhadap virus ini.

b. Epidemiologi
Di Indonesia PMK dilaporkan pertama di Malang tahun 1887 kemudian menjalar ke Bangil, Probolinggo, Lumajang, Jember sampai Banyuwangi (Jawa Timur). Kemudian dari tahun ketahun PMK berjangkit hampir ke seluruh Indonesia. Hanya ada 5 negara di dunia yang bebas dari PMK(2001) yaitu Kanada, Australia, Amerika Serikat, Selandia Baru, dan Indonesia.

c. Penyebab
• Enterovirus yang sangat kecil Famili:Picornaviridae, diameter virusnya: 10-20 milimikron, terbentuk dari Ribonucleic acid (RNA), diselubungi oleh protein.
• Sifat-sifat virusnya:
1) Sangat labil
2) Antigenisitasnya cepat dan mudah berubah
3) Tidak tahan pH asam dan basa
4) Panas, sinar UV
5) Desinfektans
6) Karena terdapat protein virus PMK tahanberbulan-bulan terhadap kekeringan dan dingin.

d. Kesmavet
• Ternak penderita PMK boleh dipotong di RPH atau ditempat untuk menghindari penularan pada ternak lain, lalu lintas hewan.
• Daging PMK boleh dijualbelikan asalkan bersyarat yaitu, setelah dilayukan selama 24 jam. Sedangkan pada tulang, jeroan, dan kepala harus direbus dahulu. Pada kulitnya juga harus dilakukan pemanasan dan pengeringan sempurna dan apabila pengeluaran kulit tersebut dipandang tidak menyebarkan PMK tersebut.
• Bila dalam air susu sangat banyak terdapat virusPMK tersebut, maka pasteurisasi susu tidak cukup untuk membunuh virus tersebut karena virus dapat berlindung dalam bahan-bahan susu seperti: lemak, sisa-sisa sel dsb.

2. RABIES

a. Etiologi
• Penyakit ini menyerang: anjing, kucing, kera, hewan menyusui lain dan ditularkan kepada manusia.
• Pada hewan liar: serigala, musang, babi hutan dan kelelawar dapat ditularkan kepada manusia, walaupun dalam tubuh hewan tersebut sebagai reservoir. Penyakit ditularkan melalui gigitan dimana virus berada pada liur hewan penderita.

b.Penyebab
• Virus neurotropik (kel. rhabdovirus)
• Ukuran 100-130x150 mikron
• Bentuk seperti peluru tersusun
• Tahan pada suhu 400C dalam gliserol dan berminggu-minggu pada temperatur ruang
• Virus mati cepat dengan ultra violet
• Pada suhu 5000C selama 1 jam virus bisa aktifkembali.
• Virus dapat dibiakan pada:
1) Embryo ayam
2) Sel ginjal dan otak

c. Pada Hewan
• Rabies akut
• Rabies kronis yang dapat menyerang syaraf hingga lumpuh.




d. Pada Sapi
• Pada hari ke 2-5 setelah tertular penyakit, diketahui pasti atau 8-10 hari. Masa inkubasi 25-150 hari.
• Gejala: paralisa, pupil melebar, bulu badan rontok, terjadi lakrimasi (keluar cairan terus menerus), hidung tersumbat, tremor badan, luka pada mulut, otot leher dan kaki kontraksi, tidak dapat berdiri dan akhirnya mati

e. Pengobatan dan Penilaian
• Pengobatan luka gigitan dicuci dengan air sabun, detergen, lukanya diobati alkohol 40-70%.
• Diberi anti bodi dan anti tetanus serum. Diberikan Neutralizing Serum Antibodi.
• Rekomendasi FAO/WHO total pemusnahan kasus rabies.
• Kecuali setelah 48 jam tidak terlihat gejala,daging yang terluka saja yang dimusnahkan (sejarah tempat).

3. PENYAKIT RADANG OTAK JEPANG(JAPANESE ENCEPHALITIS= Virus JE)

a. Penyebab
• Virus dari kelompok :Arbovirus
o Genus : Flavivirus
o Famili : Flaviridae
• Virus ini ber-envelop (berselubung) lemak sehingga tidak tahan pada bahan pelarut lemak, seperti ether, chloroform dan lain-lain.
• Dalam lingkungan basa (pH 7-9) virus JE akan stabil.

b. Kasus
• Di Indonesia cukup banyak, tetapi belum banyak dilaporkan.
• Di Papua Nugini (1997) kematian manusia oleh virus ini, Malaysia (1999) wabah virus ini tingkat fatalitasnya 48%.
• Diperkirakan ternak babi sebagai (reservoir) virus JE maka untuk memutuskan siklusnya dimusnahkan (1999).
• Pernah diisolasi dari nyamuk Culex tritaeniorhynchus yang mengandung virus ini 1% maka diperkirakan ada penularan dari hewan ke manusia dan sebaliknya pada bulan-bulan musim penghujan.
• Di daerah Jawa Barat (1972) isolasi virus terdapat dalam tubuh Culex gelides dan C.tritaeniorhynchus.
• Jepang, Filipina dan Thailand juga demikian yaitu penyakit ini tergantung pada populasi nyamuk.
• Tidak semua hewan dapat sebagai reservoir virus ini.

4. RINDERPEST

a. Penyebab :
RNA virus yang termasuk golongan paramyxovirus.

b. Sifat :
• Pleomorphik, sensitif terhadapether, hemaglutinasinegatif, mempunyai afinitas dengan leukosit dalam darah stabil pada temperatur -700C, virus yang virulen tidak stabil pada pH 4-10.
• Sifat Lain:
1) Dalam larutan gliserol virus sangat stabil
2) Larutan basa keras adalah desinfektan yang baik yaitu phenol, chinosol, formalin dan betapropio-lakton dapat menonaktifkan virus dalam jaringan dengan antigen yang tetapaktif.
• Pada temperatur 560C virus tahan 50-60 menit.
• Pada temperatur600C tahan 30 menit.
• Dalam eskreta kering tahan 1-2 hari.

c. Kejadian Penyakit
• Hewan rentan: sapi dan kerbau sedangkan kambing dan domba ditulari secara percobaan (tahan secara alam).
• India adalah daerah Enzootic, sapi zebu (India) lebih tahan bila di daerahnya sendiri. Babi Eropa rentan, bersifat sub-klinis (temperatur naik), tetapi dapat menularkan pada babi lain dan sapi dengan gejala klinis yang hebat. Secara percobaan dapat ditularkan pada kelinci, hamster dan mencit.

d. Gejala Klinis
• Masa inkubasi: 3-8 hari, bila cukup virulen maka hanya 3-4 hari. Demam dengan temperatur 400C (dalam waktu 24jam).
• Gelisah, hidung kering dan konstipasi.
• Ekskresi hidung dan mata setelah 1-2 hari anoreksia, ruminasi berhenti, leukopenia, bulu kusut timbul erosi pada selaput lendir mulut.
• Setelah 3-5 hari suhu tubuh turun diikuti diare, dehidrasi dan mati pada hari 6 sampai12.
• Pasca Mati, perubahan degeneratif dari jaringan limfoid.Terlihat perdarahan pada saluran pencernaan, terlihat garis-garis (zebra) perdarahan pada usus dan rektum.

5. MALIGNANT CATARRHALFEVER (MCF)

a. Penyebab
• Penyebab: adalah virus Herpes yang terdiri dari nucleo capsid yang mempunyai selaput luar dan berbentuk poligonal.
• Virus bersifat:
- tahan pada suhu 50C
- temperatur-600C kering bekutahan 1 minggu.
• Dalam gliserin 50% tahan 7 hari. Tetapi labil pada proses beku cair.
• Virus ini tahan lama dalam sel daripada diluar sel, penyakitnya sporadis.

b. Gejala Klinis
• Demam 4O-41OC
• Konjungtivitis, keratitis mukopurulen, kekeruhan kornea.
• Gejala ada 3 bentuk:
• Nespiratoris (kepala dan mata); keratokonjungtivitismukopurulen (keruh) rinitis, erosi, bau busuk dan erosi mulut.
• Alimenter erosi sel. lendir mulut dan lidah mudah terkelupas.
• Kombinasi 1+2 bentuk akut, subakut dan kronis.
c. Pasca Mati
• Pernafasan: paru; oedema, emfisema dan pembendungan
• Alimenter: radang ulceratif/erosi pd. lipatan usopagus.
• Abomasum oedem dan pendarahan.
• Volume kantong empedu 2x normal.
• Bentuk kombinasi adalah campuran dari 2 bentuk diatas

d. Pengobatan dan Pemberantasan
• Dianjurkan hewan sakit untuk dipotong.
• Pemberantasan sesuai dengan undang-undang kehewanan. Hewan sapi dipisah dengan domba.
• Perlakuan pemotongan hewan sakit/tersangka dan peredaran daging tidak dilarang asal dengan syarat harusdi bawah pengawasan Drh berwenang.

6. BOVINE LEUKOSIS

a. Gejala
• Penyakit yang agresif dan fatal.
• Ditandai dengan pembesaran kelenjar limfa, didahului dengan perubahan gambaran darah.
• Pada sapi dewasa penyakit bersifats poradis atau enzootik.
• Disebabkan virus RNA type C.
• Menyerang: domba, kambing, babi, rusa, kerbau

b. Cara Penularan
• Virus disekresikan lewat air kencing,faeces atau susu.
• Penularan lewat induk kepadafetusataupun dari sapi ke sapi, sapi kedomba atau dapat lewat suntik,transfusi atau vaksinasi.
• Penyakit ini jarang terdapat pada hewan< 2tahun.


PENYAKIT VIRALPADA NON RUMINANSIA

1. AVIAN INFLUENZA

a. Penyebab
• Penyakit disebabkan virus, berjangkit didunia sejak 1982. Penyakit exotic yang relatif baru di Indonesia (Thn 2003).
• Penyakit ini menyerang bangsa burungunggas khususnya ayam dan ungags-unggas lain.
• Di Indonesia masih perlu kajian mendalamadanya flu burung menular ke manusiadiperlukan data yang akurat untukmembuktikannya
• Tetapi pencegahan dini harus senantiasadilaksanakan dengan ketat untuk, mencegahpenyebaran lebih lanjut.
• Virus Avian Influenza
a. Virus RNA (genome: 8 segmen)
b. Family: Orthomyxoviridae
c. Genus: Virus influenza tipe A
d. Subtipe: berdasarkan antigen
e. Permukaan (surface antigens)
• Dua surface protein utama:
a. Antigen Haemagglutinin (H): 1-15
b. Antigen Neuraminidase (N): 1-9– 135 kemungkinan kombinasi

b. Sumber Penularan
• Langsung dari ayam ke ayam, atauunggas lain / unggas liar (burung, itik)
• Sekresi / lendir hidung
• Air liur
• Kotoran unggas
• Penularan langs dari unggas

c. Gejala
a. Manusia, Gejala flu burung biasa seperti flu yang lain yaitu: demam, batuk, kerongkongan luka dan nyeri pada otot-otot serta sendi-sendi. Bisa terjadi infeksi pada mata, pneumonia (radang paru-paru), susah bernafas secara akut, sesak nafas dan seperti kecekik disertai komplikasi lainnya dan akhirnya mati karena kekurangan oksigen.
b. Pada unggas, gejalanya tiba-tiba mati mendadak, kehilangan energi dan nafsu makan. Pada ayam petelur terjadi penurunan produksi telur. Kulit telur agak tipis cenderung agak lembek, tidak bertelur setiap hari. Bengkak pada kepala, kelopak mata dan jengger. Warna merah hilang menjadi ungu pada jengger atas dan bawah, serta pada kaki terlihat belang-belang merah ungu seperti dikerokin. (TAHC and USDA, 2003).

d. Strategi Penanggulangan
• Peningkatan biosekuriti
• Vaksinasi
• Depopulasi (pemusnahan terbatas) di daerah tertular
• Pengendalian lalu lintas unggas, produk unggas danlimbah peternakan unggas
• Surveilans dan penelusuran (tracing back)
• Pengisian kandang kembali (restocking)
• Stamping-out (pemusnahan menyeluruh) di daerahtertular baru
• Peningkatan kesadaran masyarakat (public awareness)
• Monitoring dan evaluasi (Direktorat Kesehatan Hewan, 2004).

e. Prosedur yang harus diikuti oleh setiap peternak
• Dilarang mengeluarkan unggas sehat yang sekandang dengan yang sakit keluar dari peternakan, akan tetapi harus dimusnahkan.
• Dilarang mengeluarkan kotoran unggas atau limbahpeternakan.
• Peningkatan biosekuriti termasuk mengawasi setiaplalu lintas barang, peralatan, pakan, orang dari dan keluar peternakan.
• Harus melakukan prosedur dekontaminasi apabila peternakan sudah tertular untuk menghilangkan kontak antara unggas tertular dengan seluruh media yang bisa tercemar oleh virus.

2. NEWCASTLE DESEASE (ND)

a. Penyebab
• Penyebab : paramyxovirus
• Strain ND terbagi atas :
a. mild strains (lentogenic), sering digunakan sebagai vaksin
b. medium strength strains (mesogenic)
c. virulent strains (velogenic)

b. Penularan
• Mudah menular (highly contagius)
• Menular melalui kotoran, peralatan, alat transportasi, pekerja, burung, maupun udara.

c. Tanda-tanda klinik
a. Antemortem :
• Tingkat kematian tinggi
• Produksi telur menurun (30-50% atau lebih)
• Kerabang telur tipis bahkan tidak berkerabang
• Paralysis dan gangguan pada syaraf
• Gangguan pernafasan
b. Postmortem :
• Inflamasi pada trakea
• Kantung udara terdapat lesions (luka) dan berbuih
• Bercak darah/pendarahan pada proventrikulus dan intestines

d. Diagnosa
Uji serulogik dan uji swabs yang berasal dari trakea dan kloaka (uji serulogik dapat
membedakan antara Infectious bronchitisatau infectious laryngotracheitis denganND.

e. Kontrol dan pengobatan :
• Belum ada pengobatan untuk ND
• Vaksinasi dan sanitasi (cara terbaik dalamcontrol ND)
3. INFECTIOUS BURSAL DESEASE(IBD, GUMBORO)

a. Penyebab
Penyebab birna virus (serotype 1). Strain virus tersebut sangat stabil dan sulit untuk dimusnahkan. Virus tersebut menyerang Bursaof fabricious, yaitu salah satu organ penting dalam sistem imun pertumbuhan anak ayam.

b. Penularan
• Penularan: sangat mudah menyebar dari satu ayam ke ayam yang lain melalui kotoran, pakaian, peralatan, dan transportasi yang terinfeksi (antar peternakan).
• Ternak: ayam dan kalkun

c. Tanda-tanda klinik (akut)
• Kematian mendadak
• Stress, bulu kusut, dan kadang mematuk kloakanya.
• Morbidity dan mortality dimulai pada hari ke-3 setelahterinfeksi, dan mencapai puncak pada hari ke-5 sampaihari ke-7.
• Mortalitas dapat mencapai lebih dari 90% tergantungdari virulensinya. Umumnya mortalitas anatar 10-20%.
• Umumnya mortalitas pada ayam petelur lebih tinggidaripada ayam pedaging.
• Mortalitas umumnya disebabkan karena dehidrasi (adaperlukaan pada ginjal).
• Pendarahan pada otot paha dada.
• Pendarahan juga terjadi pada pertemuan antaraproventriculus dan gizzard.
• Perlukaaan pada daerah bursal

d. Diagnosa
Pada kondisi akut terjadi pembesaran dan bergelatin pada Fabricious Bursa, bahkan sampai berdarah. Sedangkan pada kondisi kronis, terjadi pengecilan pada bursa (atrophy).

e. Kontrol dan Pengobatan
Belum ada pengobatan untuk IBD, vaksinasi pada induk(parent breeders) dan anak ayam merupakan cara terbaik pengontrolan IBD.
4. MAREKS

a. Penyebab
Penyebab : herpes virus, Herves Virus Turkey (HVT) pada kalkun

b. Penyebaran
• Udara/angin (sehingga tanpa ada kontak langsung,dapat menyebar)
• Virus menyerang saluran pernafasan
• Dapat menyebabkan lesions (tumor, cancer)
• Berdasarkan beberapa penelitian, mareks dapatmenyebabkan cancer, sehingga vaksin mareks untukayam merupakan penemuan pertama yang efektifsebagai vaksin cancer untuk semua species.
• Sangat menular, tapi tidak secara vertical (ke telur).Setelah menetas sebaiknya anak ayam dipisahkan dariinduk yang terkena mareks.
• Umumnya menyerang pada umur 5-25 bulan

c. Tanda-tanda
• Terdapat perubahan pada pupil mata (gray eye)
• Peka terhadap cahaya dan dapat menyebabkankebutaan
• Pada viscera terdapat tumor
• Terdapat nodul / tumor pada folikel bulu kulitkaki ayam dan shank berwarna kebiruan.

d. Pencegahan
• Sanitasi kandang
• Vaksinasi mareks

Permalink

Syarat sapi bibit

Syarat Kesehatan Sapi Bibit Ditinjau dari Penyakit Bakteri

 

Syarat kesehatan hewan adalah persyaratan yang harus dipenuhi bagi setiap bibit ternak yang di masukkan ke dalam wilayah Indonesia untuk pencegahan dan penolakan kemungkinan masuknya penyakit hewan menular dari luar negeri. Peraturan pemasukan bibit ternak dari luar negeri ke Indonesia di atur dalam Surat Keputusan Menteri Pertanian No: 750/Kpts/Um/10/1982. Salah satu keputusan untuk pemasukan bibit ternak dari luar negeri ke Indonesia adalah memenuhi syarat kesehatan hewan.

Untuk pemasukan bibit sapi perah diatur dalam  Surat Keputusan Menteri Pertanian No: 753/Kpts/Um/10/1982. Dalam SK mentan tersebut diterangkan bahwa pemasukan bibit sapi perah ke Indonesia harus memenuhi persyaratan bebas dari penyakit, salah satunya adalah bebas dari penyakit bakterial. Bibit sapi perah yang masuk ke wilayah Indonesia harus bebas terhadap beberapa jenis penyakit bakteri seperti Antraks, Bovine Genital Campylobacteriosis, John’s Disease, Leptospirosis, Salmonellosis, Clostridial Disease, Brucellosis, Tuberculosis dan Pink Eye.

  1. Antraks

Penyakit antraks atau radang limpa merupakan penyakit yang disertai bakteriemia pada kebanyakan spesies hewan. Antraks telah tersebar diseluruh dunia terutama di negara tropis namun umumnya terbatas pada beberapa wilayah saja. Antraks disebabkan oleh Bacillus anthracis, dan bakteri ini dapat membentuk spora bila terdedah udara dan tahan hidup hidup di tanah, di lingkungan yang panas dan bahan kimia atau desinfektan. Apabila terjadi perubahan ekologik seperti datangnya musim hujan, spora yang semula bersifat laten akan berkembang dan meningkat populasinya.

Sumber utama penularan antraks pada hewan adalah tanah yang tercemar dan air yang masuk tubuh melalui luka, terhirup bersama udara atau tertelan. Gejala yang menciri akibat serangan antraks adalah gejala septisemia yang ditandai adanya kematian mendadak dan perdarahan bersifat sianotik dari lubang-lubang alami. Di daerah endemik, terjadinya kematian mendadak pada sapi harus diwaspadai ada kemungkinan terserang antraks.

Diagnosis antraks berdasarkan epidemiologi/ atau adanya riwayat penyakit radang antraks dan gejala klinis. Pengiriman spesimen ke laboratorium berupa darah di dalam tabung, tusukan jarum dari telinga atau ekor atau preparat ulas darah. Pencegahan dan pengendalian antraks dapat dilakukan dengan melakukan vaksinasi pada ternak. Diagnosis banding dari antraks adalah keracunan tumbuhan, black leg, enterotoksemia. Hewan yang terserang atau diduga terserang antraks dilarang keras dipotong. Karakar dan alat yang tercemar harus dibakar dan kemudian dikubur dengan dilapisi gamping.

  1. Bovine Genital Campylobacteriosis

Bovine genital campylobacteriosis atau vibriosis adalah suatu penyakit kelamin pada sapi yang disebabkan oleh Campylobacter foetus. Infeksi yang terjadi terbatas pada alat reproduksi sapi betina atau kantung prepusium hewan jantan. Bakteri ini mudah mati oleh sinar matahari dan desinfektan. Campylobacteriosis di Indonesia telah ditemukan di beberapa tempat namun penyebarannya belum diketahui secara rinci.

Penularan penyakit terjadi melalui perkawinan atau inseminasi buatan (IB) dengan semen pejantan yang terinfeksi. Sapi betina yang terserang campylobacteriosis pertama kalinya dapat mengalami keguguran pada kebuntingan bulan ke-5 atau ke-6. Setelah infeksi berkembang, gejala yang muncul adalah turunnya fertilitas dan angka kelahiran akibat kematian janin.

Diagnosis penyakit ini dapat dilakukan dengan pengiriman contoh uji dari leleran vagina, prepusium pejantan dan serum ke laboratorium. Diagnosa banding campylobacteriosis adalah trikomoniasis, brucellosis dan IBR. Pengendalian infeksi pada ternak dapat dilakukan dengan manajemen yang baik dan vaksinasi. Semen yang akan digunakan untuk IB harus bersih dari infeksi dan bebas penyakit campylobacteriosis.

  1. Johne’s Disease

Johne’s disease atau paratuberkulosis dalah penyakit bakterial menahun yang disebabkan oleh Mycobacterium paratuberculosis. Penyakit ini menyebabkan radang usus dengan gejala diare hebat terus menerus dan berakhir dengan kematian. Kejadian paratuberkulosis tersebar secara luas di dunia. Di Indonesia kejadian penyakit belum ada data yang pasti penyebarannya namun dilaporkan Secara histopatologis pernah didiagnosis pada sapi perah impor di Semarang.

Penularan penyakit terjadi karena pencemaran lingkungan oleh bakteri melalui makanan dan minuman. Penularan sering terjadi dari penderita paratuberkulosis sub-klinis. Gejala klinis penyakit ini bervariasi, dimulai dari turunnya kondisi tubuh dan kebengkakan intramadibular. Nafsu makan dan suhu tubuh biasanya tetap normal.

Diagnosis berdasarkan atas gejala klinis dan dikukuhkan dengan pengujian laboratoris dari sepesimen usus halus untuk pemeriksaan patologi, isolasi dan identifikasi bakteri. Uji intradermal dengan Johnin test juga dapat dilakukan di lapangan. Pengendalian penyakit dengan pengobatan tidak efektif sehingga dianjurkan agar hewan sakit dipotong untuk menghindari kerugian. Sapi penderita paratuberkulosis yang dipotong masih dapat dikonsumsi dagingnya dan jaringan yang terserang dimusnahkan dengan dibakar. 

  1. Leptospirosis

Leptospirosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi bakteri Leptospira spp. Penyakit ini mempunyai arti penting ditinjau dari segi ekonomi peternakan dan kesehatan masyarakat. Bakteri Leptospira peka terhadap asam, tahan hidup di dalam air tawar selama satu bulan tetapi mudah mati dalam air laut, air selokan dan air kencing yang pekat. Kejadian leptospirosis di Indonesia telah dilaporkan sejak jaman Hindia Belanda dan secara epidemiologi telah dilaporkan diberbagai tempat di Jawa dan Bali.

Leptospirosis merupakan penyakit zoonosis dan menyerang hampir setiap hewan menyusui. Beberapa macam serovar telah ditetapkan yaitu serovar harjo, bataviae, javanica, semarangga, djasman, sentot dan paidjan. Infeksi pada sapi yang paling sering terjadi disebabkan oleh serovar harjo, sedangkan serovar pomona merupakan serovar yang paling banyak menyebabkan infeksi akut. Penularan penyakit melalui kulit yang luka atau lewat selaput lendir mata, hidung dan saluran pencernaan.

Diagnosis leptospirosis dapat dilakukan dengan uji MAT (Microscopic Agglutination Test) dari plasma darah, air kencing dan berbagai organ. Isolasi bakteri dapat dilakukan dari spesimen hati dan ginjal hewan yang baru saja mati atau dari organ janin yang abortus (ginjal, paru dan cairan rongga dada). Diagnosis banding penyakit ini adalah anaplasmosis, babesiosis dan infeksi Clostridium hemoliticum (hemoglobinuria basiler).

Pengobatan penyakit dengan beberapa jenis antibiotika harus segera dilakukan pada sapi yang terinfeksi untuk menghindari kerusakan jaringan dan perkembangan bakteri dalam tubuh ternak. Vaksinasi dapat dilakukan bersamaan dengan pemberian antibiotika. Untuk kelompok ternak terbatas vaksinasi diberikan setiap tahun, sedangkan pada ternak yang menyebar dilakukan setiap 6 bulan. 

  1. Salmonellosis

Salmonellosis pada sapi disebabkan oleh infeksi bakteri Salmonella dublin, S. typhimurium atau S. newport. Penyakit ini menyebabkan peradangan usus atau enteritis dan invasi organisme ke dalam aliran darah menyebabkan septisemia. Salmonella tidak tahan hidup di alam, terutama dalam suasana kering. Salmonellosis pada sapi di Indonesia ditemukan di mana-mana. Pada tahun 1984 dilaporkan infeksi S. dublin pada sapi dan kerbau di Sumatera Utara dan kemudian pada tahun 1988 salmonellosis telah menyebabkan banyak kematian pada sekelompok anak sapi di Semarang.

Penularan salmonellosis terjadi melalui pakan atau minuman yang tercemar dengan tinja dari ternak yang terinfeksi. Ternak yang terinfeksi dapat tetap mengeluarkan kuman 3-4 bulan setelah sembuh. Selain itu penularan juga dapat terjadi secara intra uterin. Gejala klinis salmonellosis akut berupa demam, lesu, kurang nafsu makan. Pada sapi perah dapat menurunkan produksi susu. Ternak juga mengalami diare berdarah dan berlendir. Kematian dapat terjadi dalam waktu 3-4 hari setelah infeksi. Anak sapi umur 2-6 minggu yang terinfeksi secara akut dapat mengalami septisemia tanpa timbul diare. Selain itu hewan dalam keadaan bunting dapat mengalami keguguran jika terinfeksi.

Diagnosis di dasarkan atas gejala klinis, identifikasi kuman dan perubahan pasca mati berupa penebalan selaput lendir usus yang berdarah dan jejas nekrotik. Pada anak sapi yang terserang selaput lendirnya dapat terjadi pneumonia. Isolasi kuman dapt dilakukan dari spesimen tinja, air kencing dan potongan usus. Diagnosis banding salmonellosis adalah pasteurellosis, keracunan pakan, kolibasilosis, koksidiosis, IBR, infeksi Clostridium perfringens tipe B dan C serta paratuberkulosis.

  1. Brucellosis

Brucellosis pada sapi atau keluron menular adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Brucella abortus. Penyakit ini dapat mengakibat keguguran, angka kematian sangat kecil tau tidak terjadi namun kerugian ekonomi yang ditimbulkan sangat besar berupa keguguran, anak lahir lemah (weakness), lahir mati (stillbirth), fertilitas dan infertilitas. Kejadian brucellosis di Indonesia telah menyebar hampir di seluruh propinsi kecuali Bali dan Lombok.

Penularan brucellosis terjadi melalui saluran makanan, saluran kelamin, selaput lendir atau kulit yang luka dan IB. Gejala klinis brucellosis pada sapi dipengaruhi oleh umur sapi yang terinfeksi, jumlah kuman dan tingkat virulensinya. Anak sapi yang lahir dari induk yang terinfeksi akan terus menyimpan bibit penyakit sampai mencapai usia dewasa. Gejala yang paling menciri adalah keguguran pada bulan ke 5-8 kebuntingan. Pada sapi jantan brucellosis dapat menyebabkan peradangan testis (orchitis).

Diagnosis penyakit dapat dilakukan secara serologis dan dengan isolasi bakteri. Uji serologis dapat dilakukan dengan RBT (Rose Bengal Test), CFT (Complement Fixation Test) atau ELISA. Pengujian pada sekelopmpok sapi perah dapat dilakukan dengan uji MRT (Milk Ring Test). Isolasi bakteri dapat dilakukan dari spesimen yang diambil dari organ janin yang keguguran (paru dan lambung) dan dari plasenta induk, leleran vagina dan susu. Pada sapi jantan dapat diisolasi dari semen.

Pengobatan brucellosis dengan antibiotika tidak efektif, pengendalian dapat dilakukan dengan vaksinasi dan test and slaughther/ potong bersyarat pada reaktor. Daerah dengan prevalensi brucellosis < 2% pengendalian dilakukan dengan test and slaughther, sedangkan daerah dengan prevalensi > 2% pengendalian dilakukan dengan vaksinasi.

  1. Tuberkulosis

Tuberkulosis (TB) adalah penyakit kronis yang menyerang semua jenis hewan dan manusia. Tuberkulosis pada sapi secara ekonomis sangat merugikan dan sekaligus merupakan ancaman bagi kesehatan manusia. Penyakit TB disebabkan oleh bakteri tahan asam Mycobacterium tuberculosis. Ada tiga tipe bakteri TB yaitu, tipe human (orang), tipe bovine (sapi), dan avian (unggas), namun demikian ketiga tipe tersebut dapat menginfeksi hewan. Kuman TB dapat tahan hidup berbulan-bulan di padang rumput yang rindang atau di kandang yang teduh. Kuman dapat mati secara cepat jika tekena sinar matahari. Kejadian TB di Indonesia banyak ditemukan pada sapi perah daripada sapi potong. Sampai tahun 1994, kasus TB pada sapi hanya ditemukan di Jawa Barat.

Penyakit TB sering dijumpai pada sapi perah yang sudah tua terutama yang dikandangkan dengan higiene lingkungan yang jelek. Prevalensi TB pada sapi di kandang terbuka biasanya lebih rendah. Infeksi terjadi melalui pernafasan atau percikan batuk dari hewan terinfeksi yang mencemari pakan atau minum. Pedet dapat tertular melalui susu dari induk yang terinfeksi. Lesi yang menciri dari TB adalah pembentukan tuberkel atau bungkul berwarna putih kekuningan pada paru atau usus hewan yang terinfeksi. Bungkul tersebut berisi cairan bernanah, hewan dapat mati karena organ tidak berfungsi akibat perkembangan jejas pada organ yang meningkat.

Diagnosis TB pada hewan hidup dapat dilakukan dengan reaksi hipersensitivitas dengan uji tuberkulin. Pada hewan terinfeksi akan terjadi pembengkakan pada sisi suntikan dan dapat diukur luasnya dengan kaliper. Hewan yang mati akibat TB dapat dikirimkan jaringan yang mengandung sarang-sarang tuberkel untuk isolasi bakteri dan pemeriksaan histopatologi.

Pengobatan tidak dianjurkan pada hewan yang terserang TB karena tidak ekonomis. Pengujian TB dapat dilakukan secara teratur setiap 6-12 bulan dengan uji tuberkulin diikuti dengan pemotongan reaktor.  

  1. Pink Eye

Pink eye atau radang mata menular adalah penyakit menular akut pada sapi yang disebabkan oleh bakteri, virus, riketsia atau klamidia. Penyebab bakteri adalah Moraxella bovis yang bersifat hemolitik. Penyakit ini ditandai dengan adanya kemerahan pada selaput lendir mata yang selanjutnya dapat menyebabkan kekeruhan kornea atau kebutaan. Penurunan berat badan terjadi karena gangguan mencari pakan akibat kebutaan. Infeksi bisa terjadi secara unilateral maupun bilateral. Kejadian penyakit radang mata menular di temukan di Indonesia di mana-mana pada berbagai jenis sapi terutama sapi Bali.

Penularan penyakit ini dapat melalui debu, lalat dan percikan air yang tercemar oleh bakteri. Pada musim panas, penyakit ini sering ditemukan karena adanya debu dan lalat. Masa tunas dari pink eye berlangsung 2-3 hari ditandai dengan kongesti pada selaput lendir mata dan kornea. Hewan yang terinfeksi mengeluarkan banyak air mata, blefarospasmus, dan fotopobia. Kekeruhan kornea dapat terjadi 2 hari setelah infeksi, ulkus pada kornea timbul hari ke-4 dan kemudian pada hari ke-6 seluruh kornea menjadi keruh yang berakhir dengan kebutaan.

Diagnosis penyakit ini berdasarkan gejala perubahan pada kornea. Peneguhan diagnosis dapat dilakukan dengan isolasi dan identifikasi bakteri secara laboratoris dari spesimen swab air mata. Pengendalian penyakit radang mata menular ini dapat dilakukan dengan pengobatan antibiotika berspektrum luas.

  1. Clostridial Disease

Clostridial disease pada sapi dapat disebabkan oleh infeksi berbagai spesies dari bakteri Clostridium, yaitu Clostridium botulinum sebagai penyebab penyakit botulisme, CL. Chauvoei penyebab penyakit radang paha dan Cl.  tetani penyebab penyakit tetanus.

a. Botulisme

Botulisme atau Lamziekti adalah penyakit yang disebabkan oleh toksin yang dihasilkan oleh bakteri Clostridium botulinum yang memperbanyak diri dalam jaringan yang membusuk. Bakteri ini membentuk spora dan tahan hidup bertahun-tahun dalam tanah dan bersifat anaerobik. Hewan yang terinfeksi mengalami kelumpuhan total otot gerak. Cl. Botulinum terdapat dimana-mana di Indonesia dan terjadinya infeksi tergantung oleh faktor predisposisi seperti tidak sengaja termakan atau terminum.

Penularan penyakit terjadi melalui toksin dalam pakan atau air yang tercemar oleh bakteri. Kejadian botulisme sering terjadi pada sapi yang kekurangan fosfor karena hewan yang kekrangan fosfor cenderung mengunyah tulang yang dijumpai di pengembalaan. Apabila tulang tersebut berasal dari hewan pembawa kuman maka akan terjadi intoksikasi. Gejala klinis yang mencolok dari penyakit botulisme adalah terjadinya kelumpuhan total secara perlahan. Toksin menyerang sistem syaraf dan menyebabkan hewan sempoyongan, kesulitan menelan, ngiler dan mata terbelalak. Kelumpuhan terjadi pada lidah, bibir, tenggorokan, kaki dan disusul kelemahan umum.

Diagnosis penyakit dapat dilakukan dengan uji laboratoris dari spesimen pakan, isi usus atau bangkai dan diteguhkan dengan pengukuran konsentrasi toksin. Pengendalian penyakit ini dengan pengobatan tidak efektif, pencegahan dilakukan dengan pemusnahan karkas dan vaksinasi dengan toksoid tipe C dan D. Hewan yang mati karena botulisme dilarang dipotong untuk dikonsumsi dagingnya. Bangkai dimusnahkan, kandang serta peralatan disucihamakan dengan desinfektan. 

b. Radang Paha

Radang paha atau Black Leg adalah penyakit menular akut yang disebabkan oleh infeksi bakteri Cl. Chauvoei pada sapi yang berakibat kepincangan dan radang yang hebat pada bagian paha. Kejadian penyakit radang paha di Indonesia pertama kali dilaporkan di Subang pada tahun 1907. Daerah endemik radang paha di Yogjakarta, Surakarta dan Madiun.

Penularan penyakit terjadi melalui spora yang termakan oleh hewan dan biasanya menyerang sapi muda umur 8-18 bulan. Gejala klinis yang mencolok adalah pada pangkal kaki belakang yang terserang dengan gejala awal pincang diikuti terbentuknya peradangan di bagian atas kaki yang meluas secara cepat. Jaringan yang terserang jika diraba berkrepitasi yang disebabkan penumpukan gas di bawah kulit. Timbul demam yang tinggi dan pernafasan meningkat, hewan terdengar mendengkur dengan gigi gemertak. Kematian terjadi mendadak antara 1-2 hari setelah timbul gejala serta dapat terjadi pendarahan pada hidung dan dubur.

Diagnosis dapat dilakukan dengan pengujian FAT. Pemeriksaan sediaan ulas darah secara cepat dapat membedakan dengan penyakit antraks. Pengendalian dan pencegahan dapat dilakukan dengan vaksinasi masal di daerah tertular setiap tahun untuk umur 6 bulan sampai 3 tahun. Pengobatan hewan sakit dapat dilakukan dengan suntikan penisilin dosis besar. Hewan yang mati karena radang paha dilarang dipotong untuk dikonsumsi dagingnya. Bangkai dimusnahkan, kandang serta peralatan disucihamakan dengan desinfektan.

c. Tetanus

Tetanus adalah penyakit akut yang mengakibatkan kekakuan dan kekejangan otot tubuh yang disebabkan infeksi bakteri Cl. Tetani. Bakteri ini terdapat di dalam tanah dan alat pencernaan hewan. Tetanus ditemukan dimana-mana di Indonesia terutama kuda, babi, domba, kambing dan kera, sedangkan pada sapi jarang terjadi. Kejadian penyakit ini biasanya bersifat insidental mengikuti infeksi pada luka yang dalam atau pada lokasi yang banyak menggunakan pupuk kandang.

Penularan terjadi karena adanya luka kecil dan dalam, yang memungkinkan adanya kondisi anaerobik yang memudahkan pertumbuhan bakteri. Gejala klinis yang teramati pertama kali adalah kekakuan otot lokal diikuti oleh kekejangan umum, suhu tubuh sangat tinggi menjelang kematian. Kematian akibat tetanus sangat tinggi yaitu mencapai 80% .

Diagnosis dapat diperkirakan berdasarkan gejala klinis adanya kekejangan yang tetanik. Peneguhan diagnosis dapat dilakukan dengan pengiriman spesimen ulas atau biopsi jaringan luka ke laboratorium. Pengobatan dapat dilakukan dengan penyuntikan antitoksin diikuti pembersihan dan desinfeksi luka. Antibiotika dapat mematikan kuman penyebab bila luka telah dibersihkan namun tidak mampu menghilangkan toksin dari jaringan. Ternak yang terserang tetanus dilarang keras dipotong. Karkas harus dimusnahkan dengan dibakar. 

 

Daftar Pustaka:

  1. Ismail P. dan Rachmat P. 1993. Peraturan dan Undang-Undang Peternakan. Jakarta.
  2. Subronto, 1995. Ilmu penyakit ternak. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
  3. Budi Tri Akoso, 1996. Kesehatan Sapi. Penerbit Kanisius, Yogyakarta.
Permalink

PENYAKIT BAKTERIAL RUMINANSIA

1. Penyakit Brucellosis (Keluron Menular)

            Brucellosis adalah penyakit ternak menular yang secara primer menyerang sapi, kambing, babi dan sekunder berbagai jenis ternak lainnya serta manusia. Pada sapi penyakit ini dikenal sebagai penyakit Kluron atau pemyakit Bang. Sedangkan pada manusia menyebabkan demam yang bersifat undulans dan disevut Demam Malta. Bruce (1887) telah berhasil mengisolasi jasad renik penyebab dan ditemukan Micrococcus melitensis yang selanjutnya disebut pula Brucella melitensis.  

            Kerugian ekonomi yang diakubatkan oleh brucellosis sangat besar, walaupun mortalitasnya kecil. Pada ternak kerugian dapat berupa kluron, anak ternak yang dilahirkan lemah, kemudian mati, terjadi gangguan alat-alat reproduksi yang mengakibatkan kemajiran temporee atau permanen. Kerugian  pada sapi perah berupa turunnya produksi air susu.

            Brucellosis merupakan penyakit beresiko sangat tinggi, oleh karena itu alat-alat yang telah tercemar bakteri brucella sebaiknya tak bersentuhan langsung dengan manusia. Sebab penyakit ini dapat menular dari ternak ke manusia dan sulit diobati, sehingga brucellosis merupakan zoonosis yang penting. Tetapi manusia dapat mengkonsumsi daging dari ternak-ternak yang tertular sebab tidak berbahaya apabila tindakan sanitasi minimum dipatuhi dan dagingnya dimasak. Demikian pula dengan air susu dapat pula dikonsumsi tetapi harus dimasak atau dipasteurisasi terlebih dahulu.

            Bakteri Brucella untuk pertama kalinya ditemukan oleh Bruce (1887) pada manusia dan dikenal sebagai Micrococcus miletensi. Kemudian Bang dan Stribolt (1897) mengisolasi jasad renik yang serupa dari sapi yang menderita kluron menular. Jasad renik tersebut diberi nama Bacillus abortus bovis. Bakteri Brucella bersifat gram negatif, berbentuk batang halus, mempunyai ukuran 0,2 - 0,5 mikron dan lebar 0,4 - 0,8 mikron, tidak bergerak, tidak berspora dan aerobik. Brucella  merupakan parasit intraseluler dan dapat diwarnai dengan metode Stamp atau Koster.

            Brucellosis yang menimbulkan masalah pada ternak terutama disebabkan oleh 3 spesies, yaitu Brucella melitensis,  yang menyerang pada kambing, Brucella abortus, yang menyerang pada sapi dan Brucella suis, yang menyerang pada babi dan sapi.

            Brucella memiliki 2 macam antigen, antigen M dan antigen a. Brucella melitensis memiliki lebih banyak antigen M dibandingkan antigen A, sedangkan Brucella abortus dan Brucella suis sebaliknya. Daya pengebalan akibat infeksi Brucella adalah rendah karena antibodi tidak begitu berperan.

            Pada kambing brucellosis hanya memperlihatkan gejala yang samar-samar. Kambing kadang-kadang mengalami keguguran dalam 4 - 6 minggu terakhir dari kebuntingan. Kambing jantan dapat memperlihatkan kebengkakan pada persendian atau testes.

            Pada sapi gejala penyakit brucellosis yang dapat diamati adalah keguguran, biasanya terjadi pada kebuntingan 5 - 8 bulan, kadang diikuti dengan kemajiran, Cairan janin berwarna keruh pada waktu terjadi keguguran, kelenjar air susu tidak menunjukkan gejala-gejala klinik, walaupun di dalam air susu terdapat bakteri Brucella, tetapi hal ini merupakan sumber penularan  terhadap manusia. Pada ternak jantan terjadi kebengkakan pada testes dan persendian lutut.

            Selain gejala utama berupa abortus dengan atau tanpa retensio secundinae (tertahannya plasenta), pada sapi betina dapat mempperlihatkan gejala umum berupa lesu, napsu makan menurun dan kurus. Disamping itu terdapat pengeluaran cairan bernanah dari vagina.

            Pada sapi perah, brucellosis dapat menyebabkan penurunan produksi susu.

            Seekor sapi betina setelah keguguran tersebut masih mungkin bunting kembali, tetapi tingkat kelahirannya akan rendah dan tidak teratur. Kadang-kadang fetus yang dikandung dapat mencapai tingkatan atau bentuk yang sempurna tetapi pedet tersebut biasanya labir mati dan plasentanya tetap tertahan (tidak keluar) serta disertai keadaan metritis (peradangan uterus).

            Pada kenyataannya Brusellosis merupakan penyakit ekonomi yang merisaukan sehingga peternak harus waspada. Pada kawanan ternak sapi yang belum pernah terkena Brucellosis penyakit dapat menulari semua betina yang telah dewasa kelamin dan dapat menyebabkan abortus.

            Pada sapi betina bakteri Bang terdapat pada uterus, terutama pada endometrium dan pada ruang diantara kotiledon. Pada plasenta, bakteri dapat ditemukan pada vili, ruang diantara vili dan membran plasenta yang memperlihatkan warna gelap atau merah tua. Pada fetus, bakteri Brucella dapat ditemukan dalam paru-paru dan dalam cairan lambung. Pada pejantan bakteri brucella dapat ditemukan dalam epydidymis, vas deferens dan dalam kelenjar vesicularis, prostata dan bulbourethralis. pada infeksi berat bakteri dapat berkembang dalam testes, khususnya dalam tubuli seminiferi.  

            Perubahan pasca mati yang terlihat adalah penebalan pada plasenta dengan bercak-bercak pada permukaan lapisan chorion. cairan janin terlihat keruh berwarna kuning coklat dan kadang-kadang bercampur nanah. Pada ternak jantan ditemukan proses pernanahan pada testikelnya yang dapat diikuti dengan nekrose.

            Usaha-usaha pencegahan terutama ditujukan kepada vaksinasi dan tindakan sanitasi dan tata laksana. Tindakan sanitasi yang bisa dilakukan yaitu (1) sisa-sisa  abortusan  yang  bersifat infeksius dihapushamakan. Fetus dan plasenta harus  dibakar  dan  vagina  apabila mengeluarkan   cairan   harus diirigasi selama  1 minggu (2) bahan-bahan yang biasa dipakai didesinfeksi dengan desinfektan, yaitu : phenol, kresol, amonium kwarterner, biocid dan lisol (3) hindarkan  perkawinan antara pejantan dengan betina yang mengalami kluron. Apabila seekor ternak  pejantan  mengawini  ternak  betina tersebut, maka penis dan preputium dicuci dengan cairan pencuci hama (4) anak-anak ternak yang lahir dari induk yang menderita brucellosis sebaiknya diberi susu dari ternak lain yang bebas brucellosis (5) kandang-kandang ternak penderita dan peralatannya harus dicuci dan dihapushamakan serta ternak pengganti jangan segera dimasukkan.

Pengobatan :

            Belum ada pengobatan yang efektif terhadap brucellosis.


2. Penyakit Anthrax (Radang Limpa)

            Anthrax adalah penyakit menular yang biasanya bersifat akut atau perakut pada berbagai jenis ternak (pemamah biak, kuda, babi dan sebagainya), yang disertai dengan demam tinggi dan disebabkan oleh Bacillus anthracis. Biasanya ditandai dengan perubahan-perubahan jaringan bersifat septicemi, timbulnya infiltrasi serohemorrhagi pada jaringan subkutan dan subserosa dan dengan pembengkakan akut limpa. Pelbagai jenis ternak liar (rusa, kelinci, babi hutan dan sebagainya) dapat pula terserang.

            Manusia juga rentan terhadap infeksi bakteri ini, meskipun tidak serentan ternak pemamah biak. Anthrax merupakan salah satu zoonosis yang penting dan sering menyebabkan kematian pada manusia.

            Di Indonesia anthrax menyebabkan banyak kematian pada ternak. Kerugian dapat berupa kehilangan tenaga kerja di sawah dan tenaga tarik, serta kehilangan daging dan kulit karena ternak tidak boleh dipotong.

            Penyakit anthrax di Indonesia ditemukan sejak tahun 1884. Sejak itu Pemerintah baik pada masa kolonial Belanda sampai Pemerintah RI telah berupaya untuk menurunkan kasus-kasus penyakit bakterial ini.

            Namun pada awal tahun 1990 tiba-tiba masyarakat peternakan Indonesia dikejutkan dengan wabah anthrax yang menyerang sapi-sapi perah di Boyolali. peristiwa ini menyebabkan jumlah ternak yang terjangkiti penyakit anthrax mencapai 3600 ekor sapi dan 1406 ekor sapi mati.

Penyebab      

            Penyebab penyakit anthrax adalah bakteri Bacillus anthracis. Faktor-faktor seperti hawa dingin, kekurangan makanan dan keletihan dapat mempermudah timbulnya penyakit pada ternak-ternak yang mengandung spora yang bersifat laten.

            Bacillus anthracis berbentuk batang, lurus dengan ujung siku-siku. dalam biakan membentuk rantai panjang. dalam jaringan tubuh tidak pernah terlihat rantai panjang, biasanya tersusun secara tunggal atau dalam rantai pendek dari 2 - 6 organisme. Dalam jaringan tubuh selalu berselubung (berkapsel). kadang-kadang satu kapsel melingkupi beberapa organisme.

            Bakteri Bacillus anthracis bersifat gram positif, berukuran besar dan tidak dapat bergerak. Bakteri yang sedang menghasilkan spora memiliki garis tengah 1 mikron atau lebih dan panjang 3 mikron atau lebih.

            Basil anthrax bersifat aerob dan akan membentuk spora yang letaknya di tengah bila cukup oksigen. Spora tersebut mampu hidup di tanah sampai puluhan tahun. Bentuk spora lebih tahan terhadap suhu pasteurisasi, oleh macam-macam desinfektan atau  proses pembusukan dibandingkan bentuk vegetatif B. antracis.

            Pemusnahan spora B. anthracis dapat dicapai dengan uap basah bersuhu 900C selama 45 menit, air mendidih atau uap basah bersuhu 1000C selama 10 menit, dan panas kering pada suhu 1200C selama satu jam.

Penularan

       Anthrax tidak lazim ditularkan dari ternak yang satu ke ternak yang lain secara langsung. Wabah anthrax pada umumnya ada hubungannya dengan tanah netral atau berkapur yang alkalis yang menjadi daerah inkubator bakteri tersebut.

            Bila penderita anthrax mati kemudian diseksi atau termakan burung-burung atau ternak pemakan bangkai, maka sporanya akan dengan cepat terbentuk dan mencemari tanah sekitarnya. Bila terjadi demikian, maka menjadi sulit untuk memusnahkannya. Hal tersebut menjadi lebih sulit lagi, bila spora yang terbentuk itu tersebar angin. air pengolahan tanah, rumput makanan ternak dan sebagainya. Di daerah iklim panas lalat penghisap darah antara lain jenis Tabanus dapat bertindak sebagai pemindah penyakit.

            Rumput pada lahan yang tercemari penyakit ini dapat ditempati spora. Apabila rumput ini dimakan sapi perah maupun ternak lainnya, mereka akan tertulari.

            Penyebaran penyakit ini umumnya dapat berkaitan dengan pakan yang kasar atau ranting-ranting yang tumbuh di wilayah yang terjangkit penyakit anthrax. bahan pakan yang kasar kadangkala menusuk membran di dalam mulut atau saluran pencernaan dan masuklah bakteri Bacillus anthracis tersebut melalui luka-luka itu. jadi melalui luka-luka kecil tersebut maka terjadi infeksi spora.

            Penularan dapat terjadi karena ternak menelan tepung tulang atau pakan lain atau air yang sudah terkontaminasi spora. Selain itu gigitan serangga pada ternak penderita di daerah wabah yang kemudian serangga tersebut menggigit ternak lain yang peka di daerah yang masih bebas merupakan cara penularan juga.   

            Pada manusia, biasanya infeksi berasal dari ternak melalui permukaan kulit terluka, terutama pada orang-orang yang banyak berhubungan dengan ternak.

            Infeksi melalui pernafasan mungkin terjadi pada pekerja-pekerja penyortir bulu domba (wool-sarter’s disease), sedangkan infeksi melalui pencernaan terjadi pada orang-orang yang makan daging asal ternak penderita anthrax.

Gejala Klinis pada Ternak

            Pada ternak terdapat tiga bentuk penyakit anthrax, yaitu perakut, akut dan kronis. Kondisi perakut mempunyai gejala penyakit yang sangat mendadak dan segera terjadi kematian karena perdarahan di otak. Gejala tersebut berupa sesak napas, gemetar kemudian ternak rebah. Pada beberapa kasus ternak menunjukkan gejala kejang-kejang. Kematian dapat terjadi hanya dalam waktu 2 - 6 jam saja.

            Pada kondisi akut, mula-mula terjadi panas tubuh yang meningkat (demam), kemudian penderita menjadi gelisah, depresi dengan pernafasan susah. Gejala ini diikuti dengan jantung cepat dan lemah, kejang dan penderita segera mati. Selama penyakit berlangsung, demamnya mencapai 41,50C. Produksi susu berkurang dan susu yang dihasilkan berwarna sangat kuning atau kemerahan. Pembengkakan pada tenggorok dan lidah adalah salah satu gejala umum yang tampak.

            Pada bentuk perakut kematian dapat mencapai 100% sedangkan dalam bentuk yang akut kematian dapat mencapai 90% meski telah dilakukan pengobatan.

            Sedangkan anthrax bentuk kronis umumnya terdapat pada babi, tetapi juga terdapat pada ternak lainnya. gejalanya ditandai dengan adanya lepuh lokal terbatas pada lidah dan tenggorokan.

Gejala Klinis pada Manusia

            Gejala-gejala klinis penyakit anthrax pada manusia dapat dikategorikan ke dalam beberapa bentuk, sebagaimana secara rinci dijelaskan di bawah ini.

·         Bentuk pustula maligna

            Penularan terjadi melalui kulit/luka/lecet. Tanda-tanda : dalam waktu 2-3 hari timbul bentol kemerahan, dikelilingi tanda erythema. Apabila cairan serous dipupuk akan terlihat bacillus anthracis setelah 24 - 48 jam pemupukan. Tanda-tanda klinis semakin jelas di tengah-tengah terjadi infiltrasi dan berwarna merah tua, bertambah lama warna jadi hitam dan sekelilingnya bersifat oedematous, yang kemudian mengeras, apabila ditekan terasa sakit dan apabila meletus terjadi ulcus dengan dinding curam, kerak warna coklat tua. Apabila tidak segera diobati maka akan menyebar secara cepat melalui saluran lymphe ke peredaran darah.

·         Bentuk sepsis    

            Bentuk ini ditandai dengan demam, suhu sekitar 400C, sakit kepala, rasa nyeri di daerah lumbar dan epigastrium, mual tanpa muntah. Sering ada diarrhe campur darah. Beberapa waktu kemudian menurun tetapi disertai tymphani di daerah epigastrium. Meskipun tanda-tanda sakit berkurang dan si penderita tenang, bisa terjadi kematian mendadak. Beberapa menit sebelum mati, cyanotis kuku dan seluruh tubuh jadi biru, sepuluh jam setelah mati, darah belum beku dan berwarna hitam. Pijat ujung jari keluar darah. Bentuk ini bisa terjadi pada orang sepulang dari sawah, orang tersebut  tiba-tiba merasa sakit dan beberapa jam kemudian mati       

·         Bentuk gastro enteritis

            Penularan terjadi secara peroral, demam tidak begitu tinggi apabila dibandingkan dengan bentuk sepsis. Tanda-tanda, seperti rasa sakit di perut, menggigil, dalam waktu singkat bisa meninggal. Bisa disertai sesak nafas, daerah limfa dan hati terasa sangat sakit dan meninggal dalam waktu 2 - 4 hari. Ada pula yang memperlihatkan kebengkakan di daerah dada dan leher.

·         Bentuk pulmonair

            Penularan terjadi secara inhalasi, Tanda -tanda : mula-mula mempunyai tanda-tanda infeksi ringan pada alat pernapasan bagian atas. kira-kira 3,5 hari kemudian memperlihatkan gejala-gejala sesak nafas akut dan shock, kemudian meninggal. Kadang-kadang ada juga yang memperlihatkan gejala meningitis dan hyperemia akut.       

Perubahan Pasca Mati        

            Bangkai ternak yang mati karena anthrax dilarang keras untuk diseksi. Bangkai tersebut cepat membusuk karena sepsis dan sangat menggembung. Kekakuan bangkai (rigormortis) biasanya tidak ada atau tidak sempurna. Darah yang berwarna hitam seperti ter mungkin keluar dari lubang hidung dan dubur yang bengkak dan lekas membusuk. Selaput lendir kebiruan, sering terdapat penyembulan rektum disertai perdarahan.


Pencegahan

            Tindakan  pencegahan yang bisa diupayakan adalah (1) bagi daerah yang masih bebas anthrax, tindakan pencegahan didasarkan pada pengaturan yang ketat terhadap pemasukan ternak ke daerah tersebut (2) pada daerah enzootik anthrax, anthrax pada ternak ternak dapat dicegah dengan vaksinasi yang dilakukan setiap tahun. Pada sapi dan kerbau dosis 1 cc, pada kambing, domba, babi dan kuda dosis sebesar 0,5 cc. Vaksin diberikan secara injeksi subkutan.. Membuat preparat apus darah yang diambil dari telinga pada ternak yang mati secara tiba-tiba (3) jika ternak mati karena anthrax, maka tidak boleh dibuka bangkainya, tetapi diambil salah satu daun telinga dan masukkan ke dalam kantong plastik serta didinginkan jika mungkin, selanjutnya di bawa ke laboratorium untuk didiagnosis. Bangkai langsung dibakar atau dikubur sedalam 2 meter dan ditutup kapur, kulit dan bulu penderita dimusnahkan.

Pengobatan

            Pengobatan umumnya dilakukan dengan menggunakan kombinasi antara antiserum dan antibiotika. Antibiotika yang dipakai antara lain Procain Penisilin G, Streptomisin atau kombinasi antara Penisilin dan Streptomisin.

Kesmavet

            Anthrax bersifat zoonosis dan merupakan penyakit yang menimbulkan keresahan bagi masyarakat. Pada manusia, biasanya infeksi berasal dari ternak melalui permukaan kulit terluka, terutama pada orang-orang yang banyak berhubungan dengan ternak.

            Infeksi melalui pernafasan mungkin terjadi pada pekerja-pekerja penyortir bulu domba (wool-sarter’s disease), sedangkan infeksi melalui pencernaan terjadi pada orang-orang yang makan daging asal ternak penderita anthrax.

            Guna mencegah penularan penyakit anthrax dari ternak ke manusia, maka peran Rumah Potong Ternak (RPH) sebagai unit pelayanan masyarakat dalam menyediakan daging yang higienis perlu ditingkatkan.

            Pemeriksaan ante mortem yang dilanjutkan dengan pemeriksaan post mortem dan uji- uji laboratorium harus dilakukan secara hati-hati oleh tenaga ahli yang profesional, sehingga adanya penyakit anthrax secara dini segera dapat terdiagnosis dan penularannya ke konsumen dapat dicegah.

            Peristiwa baru-baru ini yang terjadi di Purwakarta, dimana penduduk mengambil daging burung unta tanpa adanya rasa khawatir tertular anthrax menunjukkan bahwa pengetahuan masyarakat akan penyakit zoonosis seperti anthrax masih sangat minim. Oleh karena itu perlu adanya upaya meningkatkan pengetahuan mereka melalui penyuluhan terpadu antara instansi terkait, termasuk  Dinas Peternakan, Dinas Kesehatan dan Pemerintah Daerah setempat.     

            Tindakan pencegahan yang perlu dilakukan oleh masyarakat adalah hindari kontak langsung (bersentuhan) dan makan daging atau jerohan serta memakai/ menggunakan bahan-bahan yang berasal dari ternak yang terkena anthrax. Mencuci sayur dan buah-buahan secara bersih serta memasak bahan makanan yang berasal dari ternak sampai matang sempurna.

            Pengadaan vaksin anthrax untuk ternak harus ditingkatkan dan vaksinasi harus tetap dilakukan secara terencana dan teratur meskipun penyakit anthrax tidak ditemukan dalam waktu puluhan tahun. Mengingat perkembang biakan Bacillus anthracis sebelum menginfeksi ternak terjadi pada musim kemarau maka vaksinasi bisa dilakukan pada awal musim kemarau.

            Perlu secara ketat dilakukan penutupan daerah endemik anthrax bagi keluar masuknya ternak ternak dan peternakan.


3. Radang Ambing ( Mastitis)

 

Mastitis adalah istilah yang digunakan untuk radang yang terjadi pada ambing, baik bersifat akut, subakut ataupun kronis, dengan kenaikan sel di dalam air susu dan  perubahan fisik maupun susunan air susu, disertai atau tanpa adanya perubahan patologis pada kelenjar (Subronto, 2003). Akoso (1996) menyatakan bahwa pada sapi, mastitis sering terjadi pada sapi perah dan disebabkan oleh berbagai jenis bakteri.

            Sori et al (2005) menyatakan bahwa kerugian kasus mastitis antara lain : kehilangan produksi susu,  kualitas dan  kuantitas susu berkurang, banyak sapi yang diculling. Penurunan produksi susu per kuartir bisa mencapai 30% atau 15% per sapi per laktasi, sehingga menjadi permasalahan besar dalam industri sapi perah.   

 

Faktor Penyebab Mastitis

Resistensi atau kepekaan terhadap mastitis pada sapi, kambing atau domba bersifat menurun. Gen- gen yang menurun akan menentukan ukuran dan  struktur puting      

Saat periode kering adalah saat awal  bakteri penyebab mastitis menginfeksi, karena pada saat itu terjadi hambatan aksi fagositosis dari neutrofil pada ambing. Berbagai jenis bakteri telah diketahui sebagai agen penyebab penyakit mastitis, antara lain Streptococcus agalactiae, Str. Disgalactiae, Str. Uberis, Str.zooepedermicus, Staphylococcus aureus, Escherichia coli, Enterobacter aerogenees dan Pseudomonas aeroginosa. Dilaporkan juga bahwa yeast dan  fungi juga sering menginfeksi ambing, namun biasanya menyebabkan mastitis subklinis.

Hasil penelitian di Ethiopia oleh Sori et al (2005) menunjukkan bahwa hasil pemeriksaan susu dengan metode CMTdari 180 ekor  sapi perah lokal Zebu dan persilangan,  prevalensi mastitis mencapai 52,78%, dengan 47 ekor (16,11%) merupakan mastitis klinis dan 87 ekor (36,67%), merupakan mastitis subklinis.    

Staphylococcus aureus merupakan salah satu penyebab utama mastitis pada sapi perah yang menimbulkan kerugian ekonomi yang cukup besar akibat turunnya produksi susu. Dilaporkan oleh peneliti yang sama bahwa dari 134 isolat yang diuji, maka persentase terbesar mikroorganisme penyebab mastitis adalah Staphylococcus aureus.

Disamping faktor –faktor mikroorganisme yang meliputi berbagai jenis, jumlah dan virulensinya, faktor ternak dan lingkungannya juga menentukan mudah tidaknya terjadi radang ambing dalam suatu peternakan. Faktor predisposisi radang ambing dilihat dari segi ternak,  meliputi  bentuk ambing, misalnya ambing yang sangat menggantung, atau ambing dengan lubang puting terlalu lebar.

Bentuk  puting,  ada dan tidaknya lesi pada puting mempengaruhi kejadian mastitis. Hasil penelitian Sori et al (2005)  menunjukkan bahwa prevalensi mastitis pada puting pendulous mencapai 77,78%, sedangkan pada puting non pendulous mencapai 50%. Puting yang lesi memungkinkan prevalensi mastitis sebesar 84%, sedangkan pada puting normal sebesar 47,74%. Letak kuartir juga mempengaruhi kejadian mastitis. Kuartir kiri, belakang dan kanan, depan lebih sering mengalami mastitis daripada kedua puting lainnya.  Pada kiri belakang, mastitis mencapai 34,3%, sedangkan kanan, depan mencapai 30,06%.

Faktor umur dan tingkat produksi susu sapi juga mempengaruhi kejadian mastitis. Semakin tua umur sapi dan semakin tinggi produksi susu, maka semakin mengendur pula spinchter putingnya. Puting dengan spincter yang kendor memungkinkan sapi mudah terinfekesi oleh mikroorganisme, karena fungsi spinchter adalah menahan infeksi mikroorganisme. Semakin tinggi produksi susu seekor sapi betina, maka semakin lama waktu yang diperlukan spinchter untuk menutup sempurna. Faktor bangsa sapi juga mempengaruhi kejadian mastitis. Dilaporkan bahwa kejadian mastitis pada sapi persilangan (Crossbreed) lebih besar daripada sapi lokal.

Faktor lingkungan dan pengelolaan peternakan yang banyak mempengaruhi terjadinya radang ambing meliputi  pakan, perkandangan, banyaknya sapi dalam satu kandang, ventilasi, sanitasi kandang dan cara pemerahan susu. Dilaporkan bahwa pada ventilasi jelek, mastitis bisa mencapai 87,5% dan pada ventilasi yang baik mencapai 49,39%.

Gejala-gejala

Secara klinis radang ambing dapat berlangsung secara akut, subakut dan kronik. Radang dikatakan bersifat subklinis apabila gejala-gejala klinis radang tidak ditemukan saat pemeriksaan ambing. Pada proses radang yang bersifat akut, tanda-tanda radang jelas ditemukan, seperti : kebengkakan ambing, panas saat diraba, rasa sakit, warna kemerahan dan terganggunya fungsi. Air susu berubah sifat, menjadi pecah, bercampur endapan atau jonjot fibrin, reruntuhan sel maupun gumpalan protein. Proses yang berlangsung secara subakut ditandai dengan gejala sebagaimana di atas, namun derajatnya lebih ringan, ternak masih mau makan dan suhu tubuh masih dalam batas normal. Proses berlangsung kronis apabila infeksi dalam suatu ambing berlangsung lama, dari suatu periode laktasi ke periode berikutnya. Proses kronis biasanya berakhir dengan atropi kelenjar mammae.

Cara penularan

            Penularan mastitis dari seekor sapi ke sapi lain dan dari  quarter terinfeksi ke quarter normal bisa melalui tangan pemerah, kain pembersih, mesin pemerah dan lalat.

Diagnosis

            Pengamatan secara klinis adanya peradangan ambing dan puting susu, perubahan warna air susu yang dihasilkan. Uji lapang dapat dilakukan dengan menggunakan California Mastitis Test (CMT), yaitu dengan suatu reagen khusus, diagnosis juga  bisa dilakukan dengan Whiteside Test.

Kontrol

            Untuk mencegah infeksi baru oleh bakteri penyebab mastitis, maka perlu beberapa upaya, antara lain (1) meminimalisasi kondisi-kondisi yang mendukung penyebaran infeksi dari satu sapi ke sapi lain dan kondisi-kondisi yang memudahkan kontaminasi bakteri dan penetrasi bakteri ke saluran puting. Air susu pancaran pertama saat pemerahan hendaknya ditampung di strip cup dan diamati terhadap ada tidaknya mastitis. Perlu pencelupan atau diping puting dalam biosid 3000 IU (3,3 mililiter/liter air). Penggunaan lap yang berbeda disarankan untuk setiap ekor sapi, dan pastikan lap tersebut telah dicuci dan didesinfektan sebelum digunakan. (2) Pemberian nutrisi yang berkualitas, sehingga meningkatkan resistensi ternak terhadap infeksi bakteri penyebab mastitis. Suplementasi vitamin E, A dan β-karoten serta imbangan antara Co (Cobalt) dan Zn (Seng) perlu diupayakan untuk menekan kejadian mastitis.

Pengobatan

            Sebelum menjalankan pengobatan sebaiknya dilakukan uji sensitifitas. Resistensi Staphylococcus aureus terhadap penicillin disebabkan oleh adanya β- laktamase yang akan menguraikan cincin β- laktam yang ditemukan pada kelompok penicillin. Pengobatan mastitis sebaiknya menggunakan  Lincomycin, Erytromycin dan Chloramphenicol.

            Disinfeksi puting dengan alkohol dan infusi antibiotik intra mamaria bisa mengatasi mastitis. Injeksi kombinasi penicillin, dihydrostreptomycin, dexamethasone dan antihistamin dianjurkan juga. Antibiotik akan menekan pertumbuhan bakteri penyebab mastitis, sedangkan dexamethasone dan antihistamin akan menurunkan peradangan. Mastitis yang disebabkan oleh Streptococcus sp masih bisa diatasi dengan penicillin, karena streptococcus sp masih peka terhadap penicillin.

            Strategi efektif untuk mencegah dan mengatasi mastitis yang disebabkan oleh Staphilococcus aureus masih sukar dipahami. Dilaporkan bahwa bakteri Staphylococcus sp dan Streptococcus sp yang diisolasi dari kasus mastitis sapi telah banyak yang multi resisten terhadap beberapa antibakterial. Penggunaan antibiotik untuk mengatasi mastitis juga telah banyak merugikan masyarakat konsumen, karena susu mengandung residu antibiotik bisa menimbulkan gangguan kesehatan.

            Akibat penggunaan antibiotik pada setiap kasus mastitis, yang mungkin tidak selalu tepat, maka timbul masalah baru yaitu adanya residu antibiotika dalam susu, alergi, resistensi serta mempengaruhi pengolahan susu. Mastitis subklinis yang disebabkan oleh bakteri gram positif juga makin sulit ditangani dengan antibiotik, karena bakteri ini sudah banyak yang resisten terhadap berbagai jenis antibiotik. Diperlukan upaya pencegahan dengan melakukan blocking tahap awal terjadinya infeksi bakteri.

            Hasil penelitian Wall (2006) menunjukkan bahwa efikasi pirlymycin sebagai antibiotik  untuk mengatasi mastitis yang disebabkan Staphylococcus aureus hanya bisa mencapai 13% dengan masa terapi dua hari, dan mencapai 31% apabila terapi diperpanjang sampai 5 hari. Jika diperhitungkan antara produksi susu dengan biaya terapi, ongkos bahan bakar dan adanya kandungan sel-sel somatik dalam air susu, maka masih dibawah Break Even Point.  

            Selanjutnya Middleton dan Foxt (2001) melaporkan bahwa penggunaan infus intramammaria dengan  120 ml,  5%  Povidone-Iodine (0,5% Iodine) setelah susu diperah habis pada 7 ekor penderita mastitis akibat Staphylococcus aureus menunjukkan hasil yang sangat memuaskan, karena 100% (7 ekor) penderita bisa memproduksi susu kembali pada laktasi berikutnya. Sedangkan terapi mastitis dengan infus Chlorhexidine, hanya menghasilkan 71% (5 ekor). Mean milk Weight (kg) pada terapi Iodine lebih besar daripada terapi dengan Chlorhexidine. Sekresi susu dari kuartir yang diberi Iodine tidak mengandung residu pada pemeriksaan 35 hari post infusi, sedangkan pada infusi dengan Chlorhexidine  ternyata mengandung residu antibiotik.

            Wall (2006) melaporkan bahwa enzim protepolitik yang dikenal dengan Lysotaphin, yang dihasilkan oleh  Staphylococcus simulans bisa memotong ikatan –ikatan spesifik dalam komponen dinding sel, yaitu peptidoglycan dari Staphylococcus aureus. Efikasi Lysotaphin untuk terapi mastitis yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus telah dievaluasi pada beberapa jenis ternak, antara lain : tikus, kambing dan sapi. Infusi Lysotaphin ke dalam kelenjar mammae yang terinfeksi memberikan respon perbaikan produksi pada laktasi berikut sebesar 20%. Transgene  Lysotaphin memberikan pertahanan kuat melawan berbagai bakteri penyebab mastitis. Susu transgenik juga mengandung agen-agen yang menghambat pertumbuhan mikroba lain yang tidak diinginkan, sehingga susu dan produk susu lebih panjang daya simpannya.

            Dalam pengobatan mastitis dengan menggunakan antibiotik, sehingga pengobatan bisa efektif, diperlukan uji sensitifitas antibiotik tersebut terhadap bakteri penyebab mastitis, terutama  Staphylococcus aureus. Perlu diketahui bahwa  Staphylococcus aureus telah menunjukkan sifat resistensi terhadap antibiotik. Berdasarkan sifat resistensinya, maka Staphylococcus aureus dikelompokkan dalam beberapa golongan, antara lain (1) Staphylococcus aureus yang menghasilkan enzim β-laktamase, yang berada di bawah kontrol plasmid, dan membuat organisme resisten terhadap beberapa penisilin, antara lain  penisilin G, ampisilin, piperasilin, tikarsilin dan obat-obat yang sejenis (2) Staphylococcus aureus yang resisten terhadap nafsilin, oksasilin, metisilin, yang tidak tergantung pada produksi β-laktamase. Gen mecA untuk resistensi terhadap nafsilin terletak di kromosom. Resistensi ini berkaitan dengan kekurangan PBP (Penicillin Binding Protein) (3) Staphylococcus  aureus  yang memiliki kerentanan menengah terhadap vankomisin.

           

4. SEPTICEMIA EPIZOOTICA (SE)/Ngorok

            Penyakit SE adalah penyakit menular terutama pada kerbau, sapi, babi dan kadang-kadang pada domba, kambing dan kuda yang disebabkan oleh bakteri Pasteurella multocida tipe tertentu. Penyakit biasanya berjalan secara akut , dengan angka kematian yang tinggi, terutama pada penderita yang telah menunjukkan tanda-tanda klinik yang jelas. Sesuai dengan namanya, pada kerbau dalam stadium terminal akan menunjukkan gejala-gejala ngorok (mendengkur), disamping adanya kebengkakan busung pada daerah-daerah submandibula dan leher bagian bawah. Gambaran seksi pada ternak memamah biak menunjukkan perubahan-perubahan sepsis.

            Penyakit SE menyebabkan kematian, napsu makan berkurang, penurunan berat badan serta kehilangan tenaga kerja pembantu pertanian dan pengangkutan.

            Di Indonesia, karena program vaksinasi SE dilakukan secara rutin, maka kejadian penyakit SE di Indonesia saat ini hanya bersifat sporadik. Namun wabah SE dalam jumlah cukup besar masih sering ditemukan, misalnya di daerah-daerah  Nusatenggara, seperti Sumba,Timor, Sumbawa dan daerah-daerah lain. Pada umumnya wabah itu terjadi pada permulaan musim hujan. Hal ini biasanya disebabkan karena tidak tervaksinnya ternak-ternak di daerah itu. Keadaan ini mungkin karena vaksin tidak tersedia atau lapangan di mana ternak merumput secara liar sangat sulit terjangkau oleh vaksinator.  

Penyebab

            Penyebab penyakit SE adalah bakteri Pasteurella multocida yang berbentuk cocobacillus yang mempunyai ukuran yang sangat halus dan bersifat bipoler.

            Secara serologik dikenal beberapa  tipe dan penyebab SE di Indonesia, antara lain  adalah Pasteurella multocida tipe 6B.

            Bakteri yang bersifat gram negatif ini tidak membentuk spora, bersifat non motil dan berselubung yang lama kelamaan dapat hilang karena penyimpanan yang terlalu lama.

Cara Penularan

            Faktor-faktor predisposisi , seperti : kelelahan, kedinginan, pengangkutan, anemia dan sebagainya mempermudah timbulnya penyakit.

            Penyakit ngorok biasanya menyerang sapi umur 6 – 24 bulan dan sering terjadi pada musim hujan yang dingin. Sapi yang belum divaksinasi SE lebih banyak terserang. Kondisi stress dalam pengangkutan merupakan penyebab utama terjadinya penyakit ini, sehingga penyakit ini disebut pula shipping fever.

            Diduga pintu gerbang infeksi bakteri ke dalam tubuh penderita adalah daerah tenggorokan. Ternak sehat akan tertular oleh ternak sakit atau pembawa melalui kontak atau melalui makanan, minuman dan alat-alat yang tercemar. Ekskreta ternak penderita (ludah, kemih, dan tinja) juga mengandung bakteri.

            Bakteri yang jatuh di tanah apabila keadaan serasi untuk pertumbuhan bakteri (lembab, hangat, teduh), maka akan tahan kurang lebih satu minggu dan dapat menulari ternak-ternak yang digembalakan di tempat tersebut.

            Sapi yang menderita penyakit SE harus diisolasi pada tempat yang terpisah. Apabila sapi itu mati ataupun dapat sembuh kembali, kandang dan peralatan yang digunakan untuk perawatan sapi itu harus dihapushamakan. Jangan gunakan kandang tersebut sebagai tempat sapi sebelum lewat minimal 2 minggu.


Gejala Klinis

            Masa tunas SE adalah 1 – 2 hari. Penderita lesu, suhu tubuh naik dengan cepat sampai 410C atau lebih. Gemetar, mata sayu dan berair. Selaput lendir mata hiperemik. Napsu makan, memamah biak, gerak rumen dan usus menurun sampai hilang, disertai konstipasi. Mungkin pula gangguan pencernaan berupa kolik, peristaltik usus naik, dengan tinja yang konsistensinya agak cair dan kadang-kadang disertai titik-titik darah. Sekali-sekali ditemukan juga epistaksis, hematuria dan urtikaria yang dapat melanjut ke nekrose kulit.

            Pada SE dikenal tiga bentuk, yaitu bentuk busung, pektoral dan intestinal. Pada bentuk busung ditemukan adanya busung pada kepala, tenggorokan, leher bagian bawah, gelambir dan kadang-kadang pada kaki muka. Tidak jarang pula dubur dan alat kelamin juga mengalami busung. Derajat kematian bentuk ini tinggi, sampai 90% dan berlangsung cepat, hanya 3 hari, kadang-kadang sampai 1 minggu. Sebelum mati, terutama pada kerbau gangguan pernafasan akan nampak sebagai sesak nafas (dyspnoe) dan suara ngorok, merintih dengan gigi gemeretak.

            Pada bentuk pektoral, tanda-tanda bronchopneumonia lebih menonjol, yang dimulai dengan batuk kering dan nyeri, yang kemudian diikuti dengan keluarnya ingus hidung, pernafasan cepat dan susah. Gejala-gejala tersebut biasanya berlangsung lebih lama, yaitu antara 1 – 3 minggu.

            Kadang-kadang penyakit dapat berjalan kronis, ternak menjadi kurus dan sering batuk, napsu makan terganggu, terus menerus mengeluarkan air mata. Suhu tidak berubah, tetapi terjadi mencret degil (sulit disembuhkan) yang bercampur darah.

Perubahan Pasca Mati

            Secara anatomi patologi dikenal bentunk bususng, pektoral dan intestinal. Yang paling banyak ditemukan adalah kombinasi dua atau tiga bentuk , meskipun bentuk busung lebih menonjol.

             Pada bentuk busung terlihat busung gelatin disertai perdarahan di bawah kulit di bagian kepala, leher, dada dan sekali-sekali meluas sampai bagian belakang perut. Cairan busung bersifat bening, putih kekuningan atau kadang-kadang kemerahan. Sering kali infiltrasi cairan serum terlihat sampai lapisan dalam otot. Busung gelatin juga ditemukan di sekitar faring, epiglotis dan pita suara. Lidah sering kali membengkak dan berwarna coklat kemerahan atau kebiruan dan kadang-kadang menjulur keluar. Selaput lendir saluran pernapasan umumnya membengkak dan kadang-kadang disertai selaput fibrin. Kelenjar limfa retropharingeal dan cervical membengkak. Rongga perut kadang-kadang berisi beberapa liter cairan bening berwarna kekuningan atau kemerahan. Tanda-tanda peradanagn akut hemorrhagik bisa ditemukan di abomasum dan usus halkus dan sekali-sekali di bagian colon. Isi rumen umumnya kering, sedangkan isi abomasum seperti bubur. Isi usus cair berwarna kelabu kekuningan atau kemerahan tercampur darah. Sering kali di dapati gastroenteritis bersifat hemorrhagik. Limpa jarang mengalami perubahan. Proses degenerasi umumnya ditemukan pada alat-alat parenkim (jantung, hati dan buah pinggang).

            Pada bentuk pektoral terlihat pembendungan kapiler dan perdarahan di bawah kulit dan di bawah selaput lendir. Pada pleura terlihat peradangan dengan perdarahan titik (petechiae) dan selaput fibrin tampak pada permukaan alat-alat viseral dalam rongga dada. Juga terlihat gejala busung berbentuk hidrothorak, hidropericard dengan cairan yang kering., berfibrin. Paru-paru menderita bronchopneumoni berfibrin atau fibrinonekrotik. Bagian paru-paru mengalami hepatisasi dan kadang-kadang konsistensi agak rapuh. Hepatisasi umumnya terdapat secara seragam dalam satu stadium, berupa hepatisasi merah dalam keadaan akut, hepatisasi kelabu  atau kuning dalam stadium yang lebih lanjut. Bidang sayatan paru-paru beraneka warna karena adanya pneumonia berfibrin, bagian-bagian nekrotik, sekat interlobuler berbusung dan bagian-bagian yang normal. Bagian paru-paru yang tidak meradang tampak hiperemik dan berbusung. Kelenjar limfa peribronchial membengkak. Kadang-kadang ada tanda-tanda enteritis akut sedangkan limfa umumnya normal.

            Pada bentuk intestinal biasanya mengiringi kedua bentuk tersebut di atas, terlihat gastroenteritis kataralis hingga hemorrhagik.

Pencegahan

            Untuk daerah-daerah tertular, ternak-ternak sehat divaksin dengan vaksin oil adjuvant, sedikitnya setahun sekali dengan dosis 3 ml secara intra muskuler. Vaksinasi dilakukan pada saat tidak ada kejadian penyakit.

            Pada  ternak   tersangka  sakit dapat dipilih salah satu dari perlakuan   penyuntikan antiserum dengan dosis pencegahan, penyuntikan antibiotika, penyuntikan kemoterapetika, kombinasi penyuntikan antiserum dengan antibiotika atau kombinasi antiserum dengan kemoterapetika.

            Dosis pencegahan antiserum untuk ternak besar adalah 20 – 30 ml dan untuk ternak kecil adalah 10 – 20 ml.

            Antiserum heterolog disuntikkan secara subkutan (SC) dan antiserum homolog disuntikkan secara intravena (IV) atau SC. Dua minggu kemudian bila tidak timbul penyakit disusul dengan vaksinasi.

Pengobatan

            Pengobatan terhadap penyakit SE dapat dilakukan sebagai berikut (1) Seroterapi dengan serum kebal homolog dengan dosis 100 – 150 ml untuk ternak besar dan 50 – 100 untuk ternak kecil. Antiserum homolog diberikan secara IV atau SC. Sedangkan antiserum heterolog diberikan secara SC. Penyuntikan dengan antiserum ini memberikan kekebalan selama 2 sampai 3 minggu dan hanya baik bila dilakukan pada stadium awal penyakit. Sebaiknya pemberian seroterapi dikombinasikan dengan pemberian antibiotika atau kemoterapetika (2) Seandainya antiserum tidak tersedia, pengobatan dapat dicoba dengan preparat antibiotika, kemoterapetika atau gabungan kedua preparat tersebut (3) Sulphadimidine (suphamezathine) sebanyak 1 gram tiap 15 lb bw.

 

5. Penyakit Pink Eye.

            Pink Eye merupakan penyakit mata akut yang menular pada sapi, domba maupun kambing, biasanya bersifat epizootik dan ditandai dengan memerahnya conjunctiva dan kekeruhan mata.

            Penyakit ini tidak sampai menimbulkan kematian, akan tetapi dapat menyebabkan kerugian yang cukup besar bagi peternak, karena akan menyebabkan kebutaan , penurunan berat badan dan biaya pengobatan yang mahal.

Etiologi          

            Pink Eye disebabkan oleh bakteri, virus, rikketsia maupun chlamydia, namun yang paling sering ditemukan adalah akaibat bakteri Maraxella bovis.

Cara Penularan

            Mikrorganisme penyebab ditularkan lewat kontak antara ternak peka dengan ternak penderita atau oleh serangga yang bisa memindahkan mikroorganisme atau bisa juga lewat iritasi debu atau sumber-sumber  lain yang dapat menyebabkan goresan atau luka mata.

 

Gejala Klinis

            Mata berair, kemerahan pada bagian mata yang putih dan kelopaknya, bengkak pada kelopak mata dan cenderum menjulingkan mata untuk menghindari sinar matahari. Selanjutnya selaput bening mata/kornea menjadi keruh dan pembuluh darah tampak menyilanginya. Kadang-kadang terjadi borok atau lubang pada selaput bening mata. Borok dapat pecah dan mengakibatkan kebutaan. Mata akan sembuh dalam waktu 1 – 4 minggu, tergantung kepada penyebabnya dan keganasan penyakitnya.

             

Pengobatan

            Suntikan antibiotik, seperti tetracyclin atau tylosin dan penggunaan salep mata dapat membantu kesembuhan penyakit. Menempatkan  ternak pada tempat yang teduh atau menempelkan kain di mata dapat mengurangi rasa sakit mata akibat silaunya matahari.

Pencegahan

            Memisahkan ternak yang sakit dari ternak-ternak sehat merupakan cara terbaik untuk pencegahan terhadap pinx eye. Tidak tersedia vaksin untuk penyakit ini.